3 cara tepat untuk mengecilkan pori-pori kulit

Vinsensia Dianawanti26 Okt 2018, 18:30 WIB
Diperbarui 26 Okt 2018, 18:30 WIB
3 masker alami untuk mengecilkan pori-pori wajah

Fimela.com, Jakarta Beberapa perempuan terlahir dengan pori-pori yang besar. Ini menyebabkan potensi untuk terkena kotoran dan debu menjadi lebih besar. Alhasil, wajah akan lebih mudah berpotensi untuk jerawat.

Banyak produk dan perawatan yang bisa dicoba untuk mengecilkan pori-pori. Namun menurut dokter kulit asal New York, Debra Jaliman, ukuran pori-pori wajah seseorang ditentukan secara genetis.

Produk dan perawatan yang dilakukan hanya untuk mengecilkan sementara untuk menutup ruang agar debu dan kotoran tidak mudah menempel.

Namun dikutip dari Real Simple pada Kamis (25/10/2018) ada beberapa hal yang dilakukan untuk meminimalisasi munculnya pori-pori. Bagaimana caranya?

1. Primer

Titik-titik kecil yang terlihat di permukaan kulit sebenarnya merupakan bukaan dari akar rambut. Masing-masing mengandung kelenjar sebaceous yang menghasilkan minyak pada kulit. Biasanya orang kulit putih memiliki pori-pori lebih kecil.

Sementara, orang kulit hitam biasanya memiliki pori-pori yang lebih besar. Kadar minyak pada wajah mempengaruhi tampilan pori-pori. Beberapa faktor lain juga mempengaruhi ukuran pori.

Seperti sel kulit mati dan sebum yang menumpuk. Ini akan menyebabkan peregangan pada pori-pori. Untuk itu, aplikasikan primer sebelum memulai aktivitas dan menggunakan makeup. Primer akan mengisi ruang pada pori-pori yang terbuka sehingga mencegah menumpuknya kotoran.

Cara mengecilkan pori-pori dengan tepat

6 Trik Meminimalisir Tampilan Pori-Pori Wajah
Penasaran bagaimana caranya meminimalisir tampilan pori-pori wajah yang besar? Simak di sini. Sumber foto: liveabout.com

2. Membuatnya tetap bersih

Kunci untuk membuat pori-pori tetap kecil adalah membuatnya tetap bersih. Siang hari, tetap gunakan pelembap noncomedogenic dan makeup. Hindari produk yang mengandung bahan seperti petroleum dan minyal mineral.

Selalu bersihkan wajah dengan pembersih yang lembut sebelum tidur. Bersihkan wajah juga sebelum dan sesudah olahraga. Karena keringat dapat membawa kosmetik dan serpihan ke lubang pori-pori.

Melakukan eksfoliasi juga penting. Ini akan menghilangkan sel-sel kulit mati yang membesar di permukaan kulit. Lakukan eksfoliasi setiap hari atau tiga kali seminggu jika memiliki kulit sensitif. Pilih gel, masker, atau lotion yang mengandung bahan pelembap seperti, retinol.

Setelah lakukan eksfoliasi, gunakan produk dengan kandungan SPF 15 setiap hari karena sel kulit mati yang terangkat akan membuat kulit lebih sensitif terhadap sinar UV.

3. Lakukan perawatan di klinik

Hal ini dilakukan jika pori-pori cukup membandel meski telah melakukan perawatan di rumah. Dokter kulit dapat meresepkan eksfolian yang lebih kuat seperti Retin-A Micro. Asam salisilat juga menjadi cara yang baik untuk menjaga pori-pori tetap bersih.

Untuk hasil yang lebih efektif, bisa dilakukan laser nonablatif. Prosedur ini hanya dilakukan dalam 20 menit dan dirancang untuk meningkatkan kolagen. Sehingga juga akan mengencangkan pori-pori.

Kebanyakan orang melakukan perawatan ini sebanyak dua hingga tiga kali untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Selamat mencoba sahabat Fimela!

Lanjutkan Membaca ↓