Yuk Kenali Retinol, Kandungan Skincare yang Sedang Populer

Fimela Editor12 Des 2019, 18:30 WIB
Produk kecantikan

Fimela.com, Jakarta Retinol, salah satu bahan pembuatan skincare yang dapat mencegah kulit kusam dan menyamarkan garis-garis halus pada wajah. Retinol merupkan produk yang mengandung vitamin A. Secara teknis, retinol adalah salah satu jenis retinoid yang bekerja untuk meningkatkan produksi kolagen serta meningkatkan tingkat pergantian sel kulit.

Dilansir dari glamour.com, dermatologist asal New York, Shari Marchbein, M.D. FAAD. menjelaskan bahwa retinol juga membantu mengobati jerawat, komedo, dan pori-pori tersumbat dengan mengurangi kekakuan sel-sel yang menyumbat pori-pori, serta mempercepat laju di mana kulit berubah dan beregenerasi. Karena itu, retinol sangat ideal untuk meningkatkan tekstur keseluruhan kulit, meminimalkan garis-garis halus dan kerutan, warna kulit malam, dan mengurangi ukuran pori-pori.

Mengapa kamu harus menggunakan retinol?

Retinoid telah lama dianggap sebagai standar emas untuk anti-aging dan mengobati jerawat. "Retinoid tidak hanya meningkatkan tingkat pergantian seluler keratinosit (sel-sel pada lapisan terluar kulit kita), menjaga sel-sel yang lebih muda dan lebih dekat dengan permukaan, tetapi mereka juga membantu mengelupas keratinosit yang lebih tua dengan laju yang meningkat, yang membantu untuk membuka sumbatan pori-pori dan menjaga kulit Anda tetap segar tanpa perlu gesekan yang keras," kata Jessica Krant MD, dokter kulit di Laser & Skin Surgery Center New York. "Selama periode penggunaan yang lama, retinoid juga membantu meningkatkan produksi kolagen dan elastin pada dermis — lapisan kulit kedua yang lebih dalam. Tidak banyak produk yang bekerja pada begitu banyak aspek kesehatan kulit pada saat yang bersamaan." Ini artinya, jika kamu tidak memiliki jerawat atau garis-garis halus, bahan tersebut dapat membantu mempertahankan warna kulit agar tetap merata dan menjadikan kulit tampak lebih segar.

Siapa saja yang dianjurkan dan tidak dianjurkan memakai retinol?

Walaupun retinol dapat bermanfaat untuk sebagian besar jenis kulit, retinol tidak cocok untuk semua jenis kulit. "Retinoid terkenal sulit dikelola untuk orang dengan kulit sensitif atau mudah teriritasi," kata Krant. "Secara teknis, semua orang bisa menggunakannya, tetapi tidak semua orang bisa mengetahui cara membuatnya bekerja untuk mereka. Kondisi yang membuatnya paling sulit adalah rosacea, kekeringan, alergi kontak, dan sensitivitas umum." Dia merekomendasikan orang dengan kulit sensitif untuk mencoba menggunakan Adapalene (seperti Differin), yang memiliki efek lebih lembut pada kulit dan disetujui FDA untuk mengobati jerawat, tetapi juga dapat digunakan untuk anti-aging.

Perhatikan juga berapa persen retinol yang kamu gunakan. 0,05% cukup bagi kamu yang para pemula dan tentunya tidak memiliki kulit sensitif. Jika kamu memiliki jerawat yang lebih serius, dokter dapat meresepkan kamu retinoid (adapalene atau tretinoin), yang akan lebih kuat, tetapi juga bisa lebih menjengkelkan. 

Mengulik kandungan retinol yang sedang populer

Tips Cantik
Ilustrasi wajah perempuan/copyright shutterstock

Efek samping apa yang dimiliki retinol?

Retinoid memiliki reputasi sebagai kulit yang keras pada kulit. Efek sampingnya yakni, kulit kering, kemerahan, dan mengelupas. Menurut Krant, ini hanyalah efek samping dari retinoid yang secara efektif membalikkan sel. Marchbein merekomendasikan untuk menggunakan asam (seperti AHA, BHA, dan PHA) dengan hemat saat menggunakan retinol, dan berhati-hati dengan perawatan seperti pengelupasan kimia dan laser. Jika kamu sedang memerangi jerawat, ia merekomendasikan untuk tidak melarutkan benzoil peroksida dan retinoid, karena itu dapat membatalkan kemanjuran produk tersebut.

Bagaimana kamu menggunakan retinol dalam rutinitas skincaremu?

"Retinoid adalah tulang punggung dari hampir setiap skincare routinemu," kata Marchbein. "Saya sarankan menggunakan serum vitamin C dan retinoid setiap hari, karena mereka memiliki tujuan berbeda dan bekerja secara sinergis untuk membantu untuk memperbaiki kulitmu,”. Karena vitamin C dapat melindungi kulit kamu dari kerusakan akibat radikal bebas yang disebabkan oleh matahari dan polusi. Jangan lupa, serum harus dipakai di pagi hari, sedangkan retinoid membangun kolagen dan membantu memperbaiki, sehingga mereka harus digunakan pada malam hari.

Dia juga mengatakan untuk tetap menggunakan pembersih yang lembut (dia merekomendasikan CeraVe), dan untuk selalu menggunakan pelembab, terutama yang mengandung asam hialuronat dan ceramide. Kamu dapat menggunakan pelembab sebelum retinol untuk mengurangi efek samping. Sebagian besar derm juga merekomendasikan mengurangi retinol, dimulai dengan aplikasi seminggu sekali, dan digunakan setiap malam, tergantung pada seberapa toleran kulit kamu.

“Sunscreen dengan SPF 30+ harus digunakan setiap hari, tanpa terkecuali. Tidak hanya untuk mencegah kanker kulit, keriput, dan bintik-bintik matahari, tetapi karena retinoid dapat membuat kulit kamu lebih sensitif terhadap matahari," kata Marchbein.

Kapan kamu harus mulai menggunakan retinol?

Hanya karena retinol adalah bahan yang efektif untuk sebagian orang, jangan merasa kamu benar-benar perlu menggunakannya. "Retinol bukan untuk semua orang, dan itu tidak boleh dianggap sesuatu yang harus — beberapa orang tidak bisa mentolerirnya, dan beberapa tidak mau berkomitmen pada rejimen kulit yang kompleks," kata Kant. "Tetapi bagi mereka yang termotivasi, saya akan mengatakan pakailah produk retinol di usia 20an, selama pelembab harian dengan sunscreen sudah menjadi skincare routinemu saat remaja." Jika kamu masih baru dalam perawatan kulit setiap hari dan perlindungan terhadap sinar matahari, mulailah dengan menyiapkan dasar-dasar itu selama beberapa bulan sebelum berganti ke rutinitas yang lebih kompleks.

Apa saja rekomendasi retinol terbaik?

Jika kamu memiliki kulit sensitif, CeraVe Skin Renewing Retinol Cream Serum dan Sunday Riley Luna Sleeping Night Oil cocok untuk kamu. Untuk kamu yang fokus ke produk anti-aging, Olay Regenerist Retinol 24 Night Facial Serum dan Estée Lauder Perfectionist Pro Rapid Renewal Retinol Treatment dapat kamu coba. Sedangkan kamu yang berjerawat bisa gunakan Kate Somerville EradiKate Salicylic Acid Acne Treatment dan Differin Adapalene Gel 0.1%. alternatif lain untuk kamu yang memiliki kulit normal dapat mencoba Ole Henriksen Glow Cycle Retin-ALT Power Serum dan Herbivore Bakuchiol Retinol Alternative Smoothing Serum.

Nah, sekarang kamu sudah paham ‘kan retinol itu apa. Ayo coba lebih concern lagi dengan kandungan-kandungan yang terdapat di dalam skincare-mu.

(Rafinda)

 

#GrowFearless with FIMELA

Lanjutkan Membaca ↓