Gucci Dukung Pameran Seni yang Hadirkan Ragam Karya Kontemporer Penuh Makna di Seoul

Nabila Mecadinisa01 Jul 2020, 19:30 WIB
Museum

Fimela.com, Jakarta Mengambil isyarat dari sejarah kompleks ruang seni independen dan alternatif di Seoul dan refleksi Alessandro Michele Pada etherotopia, pameran ini mengusulkan definisi baru tentang apa yang dimaksud "ruang lain": tempat untuk membangun yang berbeda, masa depan yang diinginkan dengan cara-cara baru bagi manusia untuk berhubungan satu sama lain dan dengan lingkungan mereka.

Pameran ini merupakan perspektif baru tentang tindakan "kebersamaan" tanpa menjadi entitas tunggal. Setiap proyek secara tematis terkait dengan ide ruang alternatif sebagai tempat utopis di mana dapat mengatur narasi pemberdayaan baru, pemahaman keberbedaan, eksplorasi identitas minoritas dan politik yang berlangsung.

Pengakuan saat ketidakpastian besar yang dialami masyarakat saat ini semakin mendorong refleksi pada mode alternatif yang berkaitan dengan lingkungan seseorang. No Space, Just A Place, dikuratori oleh Myriam Ben Salah, yang dikenal karena visi estetika radikal, didorong oleh Alessandro Michele yang memiliki pandangan tentang masyarakat: nilai etis dan estetika dari hubungan antara genre dan gender,Pembelajaran scapes, urgensi ekspresi diri dan manifesto antropologis awet muda adalah tema kunci baginya, yang tercermin dalam misi dan ambisi ruang alternatif ini.

Ruang independen dan alternatif dalam seni adalah tempat-tempat bersejarah yang menghuni etalase, loteng, gudangdan tempat-tempat lain yang ditinggalkan oleh arus utama. Mereka menghadapi netralitas "kotak putih" galeri komersial olehmempromosikan karya yang seringkali melibatkan politik, eksperimental, dan lebih mementingkan debat artistik daripada komersialkelangsungan hidup. Sejak kemunculan inisiatif ini di akhir 1990-an di Seoul, semakin banyak proyektelah terlibat dalam praktik mempertanyakan ekosistem seni secara kritis.

No Space, Just A Place

3 - 1 OF
3 - 1 OF

Tanpa Ruang, Just a Place bertujuan untuk memberikan visibilitas kepada tempat-tempat radikal ini dan untuk mengeksplorasi "alternatif" mereka sebagai alat konseptual yang digunakan untuk memikirkan otonomi,menentang otoritas dan meramalkan narasi baru untuk masa depan.Sejumlah ruang seni independen telah diundang untuk dipamerkan di Museum Daelim di tiga lantai. AudioPaviliun Visual, Boan1942, d / p, Hapjungjigu, OF, Pos Wilayah Ujeongguk, space illi, Space One, Tastehouse, White Noisemasing-masing akan mempresentasikan proyek yang disusun oleh tim mereka sendiri dalam dialog dengan kurator, termasuk karya satu atau beberapaseniman yang diwakili atau didukung peserta.

Signifikan adalah karya seniman Sungsil Ryu - dipamerkan oleh Boan 1942 - yang mengeksplorasi gagasan surga buatannya. Instalasi Psychedelic Nature berfokus pada narasi fiktif yang menghubungkan manusia dengan alam.Hapjungjigu menyajikan karya pelukis Jun Hyerim yang membongkar melalui kanvas tiga dimensi gagasannyaArcadia, dengan makna ambivalen yang menarik dalam bahasa Korea, berdiri untuk “tanah ideal” dan “mustahil untukmenyadari". Post Territory Ujeongguk menampilkan Lunar Real Estate karya seniman Kang Woohyeok, tempat ia memproyeksikan ke bulankemungkinan memiliki tanah, kebutuhan penting di Seoul dan wilayah terdekatnya.

Para seniman menggunakan tanah imajiner ini di ruang luar untuk mengeksplorasi hubungan ambivalen antara yang nyata dan virtual, mungkin dan tidak mungkin, harta dan apakami bermimpi memiliki. Audio Visual Pavilion menggabungkan karya-karya dari arsipnya untuk proyek AVP Route yang mempertanyakan gagasan pergerakandan transisi melalui ruang dan waktu. Di antara karya seni lainnya, Paviliun Audio Visual menyajikan karya seniman Sunho Parkyang memeriksa artefak, ingatan, dan ruang yang hilang, serta informasi geografis dan perwujudannya yang menakutkanmelalui peta. d / p berfokus pada ruang yang tidak akan pernah menjadi yang lain: tubuh, situs abadi yang darinya kita tidak pernah bisa melarikan diri.

Melalui dokumentasi kinerja koreografer Tongue Gymnastics Yunjung Lee, D / P berfokus pada gerakan tubuh, lidah khususnya, mengatasinya baik sebagai tempat dan lingkungan untuk sensasi dan koneks. OF, ruang yang lebih muda yang mendefinisikan dirinya sebagai mikrokosmos dari berbagai mode bertahan hidup perkotaan daripada tempat untuk melihat seni, menyajikan sebuah proyek yang merefleksikan gagasan tentang domestikitas, pemisahan antara bagian dalam dan bagian luar melaluitiga ruangan berbeda menampilkan tingkat privasi yang berbeda dan menghasut tingkat fokus yang berbeda.

Space illi mempersembahkan Swimming QFWFQ *, sebuah proyek yang mengumpulkan karya-karya seniman wanita yang dihubungkan dengan determinasi mereka.untuk melihat lebih dekat apa yang kita anggap “alami”. Dengan mendekonstruksi dan menyusun kembali konsep itu sendiri, mereka buat perubahan dalam perspektif pemirsa untuk mengungkap celah tersembunyi dari masyarakat kontemporer kita. Dalam I love we love wecinta saya, Space One membangkitkan ilusi emosi sebagai simulacra. Menghadirkan arsip pameran, pertunjukan, dan ceramah dari program luar angkasa, pameran mikro bergerak di sekitar batas romantisme dan kritik.

No Space, Just A Place

White Noise
White Noise

Tastehouse proyek Tasteview Daelim Branch mencerminkan gagasan tentang nilai seni dan bagaimana nilai itu ada dalam ruang komersial.Membangun ruang pencarian alternatif komersial di dalam museum, 'toko non-penjualan', Tastehouse terhubung kembali dengannilai sebenarnya dari objek dan status pemirsa sebagai konsumen.Akhirnya, dalam Secret of Longevity, White Noise merefleksikan bagaimana cara menemukan kembali identitas seorang seniman melalui kolaborasi, melalui

membentuk hubungan sementara yang konstan. Misalnya artis kolektif Dans ta chambre dan artis Joohye Moon berkolaborasi pada instalasi berdasarkan interaksi antara bagian dalam dan bagian luar layar, ruang realitas dan ruang virtualitas.Untuk menambah dialog dan memberi makan perdebatan, kurator meminta pilihan seniman lokal dan internasional untuk memamerkan merekabekerja, dalam bentuk instalasi imersif yang terinspirasi oleh waktu dekat atau oleh mitologi yang fantastis. Meriem Bennani, OliviaErlanger, Cécile B. Evans, Kang Seung Lee dan Martine Syms sedang mempresentasikan proyek yang dengan lucu mempertanyakan sempitnyaperspektif wacana dominan normatif dengan cara yang sempurna berpadu dengan tunggal, eklektik, kontemporer Gucci.

Tema perpindahan, bioteknologi, antrian, dan hibridisasi dimunculkan, mengeksplorasi potensi cerita.dan fiksi untuk membahas kisah-kisah emansipatoris tentang "keberbedaan". Meriem Bennani menghadirkan Party on the Caps (2018-2019), instalasi video yang mengikuti imajinerCAPS, sebuah pulau di tengah Samudra Atlantik tempat para pengungsi dan imigran “secara ilegal” melintasi perbatasan. Bennani membayangkan struktur pemindahan baru (fisik dan psikologis) yang dikenakan pada imigran di Indonesiamasa depan, menciptakan komunitas baru yang ada antara titik akhir geografis, status kewarganegaraan, usia dan jenis kelamin.Instalasi Cécile B. Evans, What The Heart Wants, mengeksplorasi pertukaran orang ke mesin yang telah menentukankondisi manusia kontemporer.

Di tengah paradoks masa depan-berubah-sekarang, negosiasi muncul tentang siapa atauapa yang membentuk seseorang dan bagaimana sistem membentuk syarat-syarat apa artinya menjadi "manusia". Instalasi pelapis wallpaper Kang Seung Lee berpusat (QueerArch) berpusat pada koleksi arsip QueerArch untuk menyajikan pandangan alternatif tentang komunitas aneh dan sejarahnya di Korea Selatan selama empat dekade terakhir, menghormati pribadi narasi yang telah terpinggirkan oleh sejarah arus utama.

Intervensi nyata Olivia Erlanger Ida, Ida, Ida! mengubah ruang museum menjadi laundromat, tempat ituhampir bukan lokasi, didedikasikan untuk menunggu dan melewati waktu. Laundromat dihuni oleh dongeng putri duyung, menggemakankehadiran entitas chimeric pra-gender ini yang memunculkan pertanyaan tentang mobilitas, hibridisasi, dan arketipe gender. Akhirnya, instalasi video Martine Syms Notes on Gesture adalah refleksi dari cara gesture, bahasa tubuh dan aktualBahasa dibentuk oleh kekuatan budaya dan memungkinkan untuk melakukan identitas, menyiratkan bahwa yang terakhir adalah membangun dan membukakemungkinan untuk identitas alternatif.

#ChangeMaker

Lanjutkan Membaca ↓