4 Hal yang Harus Dipikirkan Sebelum Membeli Baju Lebaran

Fimela Editor12 Mei 2021, 15:00 WIB
Diperbarui 12 Mei 2021, 15:00 WIB
Baju Lebaran

Fimela.com, Jakarta Baju baru sangat identik dengan bulan Ramadan. Hal ini membuat beberapa orang memadati pusat perbelanjaan untuk memborong baju Lebaran baru. Padahal, lemari mereka penuh dengan baju yang tak terpakai. Pernahkah sahabat fimela, berpikir seberapa banyak tumpukan baju di rumah yang bisa menghasilkan sampah kelak?

Industri fashion adalah salah satu industri paling berpolusi di dunia, menghasilkan 20% air limbah global dan 10% emisi karbon global dan diperkirakan pada tahun 2050 ini akan meningkat menjadi 25%. 300.000 ton pakaian yang mengejutkan dikirim ke tempat pembuangan sampah di Inggris setiap tahun. Apalagi jelang Lebaran seperti ini, tradisi membeli baju Lebaran masih kerap dilakukan.

Model bisnis fast fashion, yang pertama kali dikembangkan pada awal tahun 2000-an bertanggung jawab atas peningkatan permintaan konsumen akan pakaian berkualitas rendah dalam jumlah besar. Banyak produk fashion sekarang dirancang dan dibuat khusus untuk kepemilikan jangka pendek dan pembuangan prematur. Kualitas pakaian menurun seiring dengan biaya, dan peningkatan tingkat konsumsi produk fashion yang diproduksi secara massal mendorong konsumsi sumber daya alam.

Kebutuhan akan perubahan untuk sementara diakui oleh merek dan produsen fashion. Banyak sektor pasar yang berbeda dalam mode, dari kelas atas hingga kelas atas, semakin beraksi. Tapi itu sangat konservatif. Misalnya, pengecer kelas atas H&M memboikot penggunaan kulit Brasil karena kekhawatiran bahwa industri peternakan di negara tersebut telah berkontribusi pada deforestasi hutan hujan Amazon. Sementara merek lain, seperti Adidas, Stella McCartney, dan Patagonia sedang memfokuskan aksi mereka pada penggunaan produk limbah dalam pengembangan bahan tekstil untuk koleksi baru.

Tentu saja, kebijakan seperti itu bisa berdampak positif. Tetapi apakah brand fashion benar-benar melakukan perubahan yang cukup? Laporan perserikatan bangsa-bangsa baru-baru ini menyatakan bahwa kita memiliki waktu 11 tahun untuk mencegah kerusakan permanen akibat perubahan iklim. Perubahan kecil dan bertahap yang dibuat oleh merek diragukan akan memberikan kontribusi yang cukup signifikan dalam memerangi perubahan iklim, sehingga diperlukan lebih banyak tekanan dari konsumen dan grup kampanye.

Membeli baju Lebaran baru boleh-boleh saja, namun harus didampingi dengan beberapa pertimbangan lainnya.

 

Pikirkan ini sebelum membeli pakaian baru

Menata lemari
Menata lemari lebih mudah dan menyenangkan dengan cara ini. (Foto: Unsplash)

Brand fashion bukan satu-satunya yang memiliki kekuatan untuk menciptakan perubahan. Konsumen juga memiliki pengaruh - dan itu kuncinya adalah mereka menggunakannya. Saat London Fashion Week dibuka awal bulan ini, protes besar dan demonstrasi yang menyoroti kontribusi mode terhadap perubahan iklim memperkuat dampak yang dapat ditimbulkan konsumen dalam meningkatkan kesadaran publik tentang masalah lingkungan. Perubahan perilaku yang didorong oleh konsumen dapat mendorong merek untuk menyesuaikan praktik mereka menuju masa depan yang lebih berkelanjutan untuk industri mode.

Jika perubahan nyata ingin terjadi, lebih banyak orang harus mulai mengambil pendekatan proaktif dan bertindak sebagai cerminan dari nilai-nilai moral mereka. Perubahan kecil gaya hidup dapat menciptakan dampak berkelanjutan yang besar.

Inilah 4 hal yang perlu kamu pertimbangkan sebelum membeli pakaian baru:

Pikirkan sebelum kamu membeli

Sebelum kita hanya membeli lebih banyak pakaian baru dan berkontribusi pada peningkatan polusi, kita perlu memikirkan opsi alternatif. Ini mungkin tidak hanya menghemat uang kita, tetapi juga tentunya lebih baik bagi lingkungan. Opsi ini termasuk menggunakan apa yang kita miliki, meminjam, menukar, menghemat, dan membuat. Membeli barang baru harus dilihat sebagai pilihan akhir, setelah semua pilihan lain telah dipertimbangkan. Pendekatan ini sangat bertentangan dengan prinsip fast fashion, dengan konsumsi yang lambat dan dianggap sebagai prioritas.

Berbelanjalah merk atau pakaian yang ramah lingkungan

Kita perlu memikirkan dimana kita berbelanja, karena setiap pembelian secara efektif bertindak sebagai pemungutan suara terhadap praktik suatu merek. Dengan melakukan sedikit penelitian tentang nilai-nilai tanggung jawab perusahaan, kita dapat mulai membuat keputusan yang tepat tentang perilaku belanja kita. Ini akan memastikan bahwa toko yang kamu pilih mencerminkan keyakinan pribadimu.

Misalnya, jika kamu ingin tahu dari mana asal pakaian, maka perlu memilih merek yang transparan dan terbuka tentang rantai pasokan mereka. Merek seperti Pakaian Komunitas, memberi tahu pembeli dengan tepat dari mana bahan mentah itu berasal, di mana benang diproduksi, dan bahkan di mana pakaian akhir dibuat.

Perhatikan kemasan yang digunakan

Jika kamu secara khusus ingin mengambil tindakan terhadap sampah plastik di laut, perhatikan kemasan yang brand-brand ini gunakan. Apakah ramah lingkungan dan memungkinkan untuk di daur ulang.

Beli Preloved Item

Pasar barang bekas sedang bangkit kembali. Setelah dilihat sebagai metode belanja yang edgy, individual, dan hemat biaya, metode ini segera tidak disukai lagi, digantikan oleh produk pasar massal yang murah dari pengecer fast-fashion. Membeli pakaian bekas dapat memberikan pola kehidupan baru pada produk fashion dan mencegah pembelian pakaian baru.

Penulis : Adonia Bernike Anaya (Nia)

Lanjutkan Membaca ↓