Cara Atlet Perempuan Menentang Aturan Berpakaian ‘Seksual’ dalam Olimpiade Tokyo 2020

Anisha Saktian Putri01 Agu 2021, 16:00 WIB
Diperbarui 01 Agu 2021, 16:00 WIB
Lawan Seksualisasi Olahraga, Jerman Pilih Baju Senam Tertutup saat Olimpiade Tokyo 2020

Fimela.com, Jakarta Olimpiade Tokyo 2020 telah berjalan, bukan hanya pertandingan untuk mendapatkan medali saja yang menjadi perhatian. Ajang olahraga bergengsi dunia kali ini banyak membahas tentang apa yang boleh dipakai atlet perempuan.

Tim bola tangan pantai perempuan Norwegia baru-baru ini didenda karena memilih untuk mengenakan celana pendek daripada bawahan bikini yang telah diatur di ajang Olimpiade Tokyo 2020.

Para perempuan memilih celana pendek pada pertandingan kejuaraan melawan Spanyol di Kejuaraan Bola Tangan Pantai Eropa di Bulgaria pada 18 Juli.

Federasi Bola Tangan Eropa mendenda tim 150 euro atau sekitar Rp2,5 juta per pemain, dengan total 1.500 euro atau sekitar Rp25 juta untuk satu tim.

Shireen Ahmed, seorang aktivis olahraga yang mengkhususkan diri pada persimpangan rasisme dan kebencian terhadap perempuan dalam olahraga, mengatakan perbedaan antara seragam pria dan perempuan adalah cerminan dari kurangnya keragaman gender di badan pengatur olahraga.

“Orang-orang dapat mengatakan bahwa itu perlu dilakukan dari sudut pandang pemasaran karena olahraga adalah beberapa yang paling banyak ditonton karena pemain mereka diseksualisasi, tetapi sekarang para pemain mengatakan bahwa tidak lagi ingin seperti itu,” kata Ahmed melansir thestar.com. 

Aturan pakaian olahraga untuk atlet perempuan

Tim bola tangan pantai perempuan Norwegia baru-baru ini didenda karena memilih untuk mengenakan celana pendek daripada bawahan bikini .[Instagram @norwaybeachhandballwomen]
Tim bola tangan pantai perempuan Norwegia baru-baru ini didenda karena memilih untuk mengenakan celana pendek daripada bawahan bikini .[Instagram @norwaybeachhandballwomen]

Sesuai aturan Federasi Bola Tangan Internasional, atlet perempuan diharuskan memakai bawahan bikini dengan ukuran yang pas dan dipotong dengan sudut ke atas menuju bagian atas kaki. Lebar samping harus maksimal 10 sentimeter. Sedangkan, pria diperbolehkan memakai celana pendek yang lebih panjang, selama panjangnya mencapai 10 sentimeter di atas lutut dan tidak terlalu longgar.

Tim putri Norwegia mengajukan petisi kepada EHF untuk mengenakan celana pendek di kejuaraan Eropa tetapi menghadapi denda atau diskualifikasi jika melakukannya secara langsung. Tim memutuskan untuk tetap menggunakan celana pendek.

“Seragam pria tidak diawasi dan tubuh mereka tidak diawasi memberi tahu kita bahwa kebijakan seragam sebenarnya bukan tentang keuntungan. Mereka secara khusus mengekspos tubuh atlet perempuan sebanyak mungkin, ”kata Ahmed.

Bari-baru ini, penyanyi Pink menawarkan untuk membayar denda tim atlet perempuan. “Saya SANGAT bangga dengan tim bola tangan pantai perempuan Norwegia UNTUK MELAKUKAN ATURAN SANGAT SEKSIS TENTANG "seragam" MEREKA.  Federasi bola tangan Eropa HARUS didenda karena SEKSisme.  Bagus ya, nona-nona.  Saya akan dengan senang hati membayar denda untukmu.  Lanjutkan Kerja baikmu,” tulis Pink dalam Twitternya.

Dalam pernyataan bersama, Federasi Bola Tangan Eropa dan Federasi Bola Tangan Internasional mengatakan masalah dengan seragam telah dibahas di Kongres EHF pada bulan April setelah diajukan oleh Federasi Bola Tangan Norwegia, di mana disepakati bahwa pembicaraan akan dilanjutkan pada bulan Agustus.

EHF dan IHF mengatakan langkah selanjutnya telah disepakati dan bahwa “semua upaya akan dilakukan untuk lebih mempromosikan olahraga ini. Ini termasuk presentasi olahraga yang ideal dan, dengan itu, termasuk pakaian para pemain.”

“Dari perspektif Eropa, reaksinya didasarkan pada disinformasi tentang prosedurnya. Posisi para pemain yang terlibat diakui dan langkah-langkah selanjutnya, dalam koordinasi erat dengan IHF, sedang dilakukan,” bunyi pernyataan itu.

Masalah dengan kode berpakaian untuk perempuan dalam olahraga

seragam jerman
Kasus pelecehan seksual yang dialami pesenam oleh mantan dokter Tim USA Larry Nassar, pun melatarbelakangi keputusan pilihan seragam tim Jerman. (FOTO: Instagram/paulinschafer).

Hingga 2021, pemain bola voli pantai Olimpiade perempuan juga diharuskan mengenakan bikini dan baru-baru ini tim senam perempuan Jerman menukar pakaian bikini mereka dengan unitard yang menutupi seluruh tubuh di Olimpiade Tokyo.

Federasi Senam Jerman menggambarkan tindakan itu sebagai "menentang seksualisasi dalam senam."

Penolakan juga terlihat ketika juara Grand Slam 23 kali Serena Williams mengenakan body suit ketat yang terinspirasi dari Black Panther di French Open 2018.

Meskipun setelan itu dikenakan karena alasan kesehatan, dia masih dihukum karena melanggar aturan berpakaian, yang mengakibatkan pelarangan pakaian.Ahmed mengatakan meskipun kasus-kasus baru-baru ini mendapat liputan media, masalah yang melibatkan atlet Hitam dan Coklat tidak mendapat perhatian yang sama.

“Saya sama sekali tidak terkejut dengan cara para atlet melawan dan bagaimana media sosial juga berperan dalam hal itu,” katanya.

#elevate women

Lanjutkan Membaca ↓