Orang dengan Gangguan Suasana Hati Bisa Dapatkan Suntikan Ketiga Vaksin COVID-19

Annissa Wulan25 Okt 2021, 08:30 WIB
Diperbarui 25 Okt 2021, 08:30 WIB
Orang dengan Gangguan Suasana Hati Bisa Dapatkan Suntikan Ketiga Vaksin COVID-19

Fimela.com, Jakarta CDC telah memasukkan beberapa gangguan suasana hati ke dalam daftar kondisi mendasar yang bisa meningkatkan risiko seseorang menjadi sakit parah jika mereka terinfeksi COVID-19. Depresi dan gangguan spektrum skizofrenia sekarang termasuk di antara kondisi kesehatan yang muncul dalam daftar faktor CDC yang membuat seseorang memenuhi syarat untuk mendapatkan dosis booster vaksin COVID-19 Pfizer.

Perubahan tersebut berarti bahwa siapapun yang berusia 18 tahun atau lebih dengan salah satu dari kondisi tersebut sekarang memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan ketiga vaksin COVID-19, 6 bulan setelah suntikan kedua. Selama berbulan-bulan, para ahli telah meminta CDC untuk memasukkan gangguan kesehatan mental tertentu ke dalam daftar kondisi yang mendasarinya.

Satu studi menemukan bahwa skizofrenia adalah faktor risiko tertinggi kedua untuk kematian terkait COVID-19, untuk alasan yang belum dipahami para peneliti. Ada kemungkinan sesuatu tentang biologi skizofrenia yang membuat orang lebih rentan terhadap COVID-19, mungkin semacam gangguan sistem kekebalan.

 

CDC menambahkan kondisi gangguan suasana hati ke dalam daftar penerima dosis booster vaksin COVID-19

Orang dengan Gangguan Suasana Hati Bisa Dapatkan Suntikan Ketiga Vaksin COVID-19
CDC memasukkan beberapa kondisi baru terkait gangguan suasana hati ke dalam daftar yang memenuhi syarat untuk menerima suntikan ketiga vaksin COVID-19.

Para peneliti juga mengeksplorasi apakah obat-obatan yang digunakan untuk mengobati kondisi tersebut mungkin berperan. Penelitian lain menemukan bahwa orang dengan gangguan mood seperti depresi memiliki risiko yang sama untuk dirawat di rumah sakit dan kematian akibat COVID-19, jika dibandingkan dengan mereka yang memiliki masalah kesehatan mendasar seperti diabetes dan kanker.

Orang dengan depresi diperkirakan memiliki semacam respon kekebalan, tapi mereka juga berisiko lebih tinggi mengalami masalah kesehatan fisik lainnya. Kesehatan mental juga kesehatan dan CDC dipuji oleh para ahli karena mengakui hal tersebut, mengikuti penelitian dalam memasukkannya ke dalam daftar kondisi mendasar ini.

#Elevate Women

Lanjutkan Membaca ↓
What's On Fimela