Vaksinasi Booster Belum Diperlukan untuk Lawan Varian Covid-19 Omicron, Menurut Kemenkes

Febi Anindya Kirana02 Des 2021, 13:15 WIB
Diperbarui 02 Des 2021, 13:15 WIB
vaksin COVID-19

Fimela.com, Jakarta Munculnya varian baru COVID-19 tentu menimbulkan keresahan tersendiri di dalam hati masyarakat, apalagi pandemi sendiri belum benar-benar mereda. Indonesia sebagai negara yang juga tidak kebal dari COVID-19, sebaiknya mulai menyiapkan langkah pencegahan.

Namun dilansir dari Liputan6.com, pemerintah menegaskan bahwa vaksinasi dosis ketiga atau booster bagi masyarakat belum diperlukan untuk melawan varian baru Covid-19 omicron. Saat ini, program vaksinasi booster pemerintah hanya diprioritaskan bagi tenaga kesehatan.

Vaksinasi booster belum diperlukan

Siti Nadia Tarmidzi
Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Siti Nadia Tarmidzi menjelaskan penerima vaksin COVID-19 yang dikirim SMS terintegrasi dengan program PeduliLindungi di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (4/1/2021). (Biro Pers Sekretariat Presiden/Kris)

Dikatakan Siti Nadia Tarmizi sebagai Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan, "Untuk vaksinasi booster itu sampai saat ini belum diperlukan," tegasnya pada Rabu (1/12/2021).

Nadia mengatakan, pemerintah kini fokus mempercepat vaksinasi dosis lengkap bagi masyarakat. Vaksinasi dosis lengkap sangat penting untuk mencegah gelombang ketiga pandemi dan varian baru Covid-19.

Belajar dari pengalaman negara lain, gelombang ketiga pandemi dan varian baru Covid-19 muncul karena masih ada kelompok masyarakat yang belum mendapatkan vaksinasi.

Prioritaskan vaksinasi dosis pertama dan kedua

suntik vaksin
ilustrasi vaksin/Prostock-studio/Shutterstock

Perempuan lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI) ini menjelaskan bahwa Indonesia memiliki keterbatasan vaksin Covid-19. Oleh karena itu, pemberian vaksinasi di Indonesia diprioritaskan untuk dosis satu dan dua.

"Kelompok sasaran yang belum mendapatkan vaksinasi itulah yang menjadi celah atau peluang daripada virus tadi menularkan dan berkembang dalam masyarakat," jelasnya.

"Jadi yang paling baik dari ketersediaan vaksin terbatas ini adalah kita mencapai vaksinasi dosis lengkap tadi," tutupnya.

Jadi sebisa mungkin jaga kesehatan diri masing-masing sambil tetap terapkan protokol kesehatan di mana pun kamu berada ya, karena vaksinasi booster belum diperlukan.

#ElevateWoman with Fimela

Lanjutkan Membaca ↓
What's On Fimela