Bertahan pada Pekerjaan yang Tak Memberi Kesempatan Berkembang Itu Sia-Sia

Endah Wijayanti20 Apr 2019, 10:43 WIB
tantangan karier

Fimela.com, Jakarta Punya pengalaman suka duka dalam perjalanan kariermu? Memiliki tips-tips atau kisah jatuh bangun demi mencapai kesuksesan dalam bidang pekerjaan yang dipilih? Baik sebagai pegawai atau pekerja lepas, kita pasti punya berbagai cerita tak terlupakan dalam usaha kita merintis dan membangun karier. Seperti kisah Sahabat Fimela yang diikutsertakan dalam Lomba Menulis April Fimela: Ceritakan Suka Duka Perjalanan Kariermu ini.

***

Oleh: Uty - Banjarnegara

Empat tahun yang lalu tepatnya. Menjadi seorang sales bukanlah cita-citaku waktu itu. Namun kebutuhan yang begitu banyak dan ekonomi keluarga yang tidak menentu memaksaku untuk bekerja selepas SMA. Aku masih ingat, kala itu aku merantau ke kota besar. Dengan berbekal ijazah SMA dan wajah yang masih polos, aku percaya diri melamar kerja di sebuah perusahaan elektronik yang sedang berkembang pada masanya.

Di sana aku bekerja sebagai seorang sales marketing yang harus menjual produk-produk perusahaan seperti kipas angin, alat penyedot debu, dan alat penyaring air. Biasanya aku berangkat dari pukul 7 pagi dan baru bisa pulang pukul 10 malam. Sedihnya, tidak ada gaji pokok di sini. Setiap barang yang laku terjual itulah yang menentukan besar kecilnya gajiku. Terkadang aku bisa menjual 4 sampai 6 barang dalam sebulan, pernah juga tidak ada penjualan sama sekali. Semua memang tergantung nasib. Jika nasibku sedang baik, aku bisa makan enak dan kirim uang untuk ibu bapak. Tapi jika nasib memang sedang tidak berpihak, makan berlauk keprihatinan pun pernah aku jalani.

Pekerjaanku ini keras. Setiap hari aku harus berkeliling komplek perumahan di perkotaan sembari mengetuk dari satu pintu ke pintu dengan menenteng barang dagangan yang lumayan berat. Seringkali aku mengganggu para ibu-ibu yang sedang repot di rumah untuk mendengarkanku mempresentasikan beberapa produk yang aku bawa. Ada yang memang antusias, ada juga yang terlihat muak melihatku terus mengoceh dan mengganggu seisi rumah.

 

 

2 of 3

Jatuh Bangun Bekerja

Patah Hati
Ilustrasi./copyright shutterstock

Terkadang jika salah mengetuk rumah, bukan senyum ramah yang aku terima melainkan bantingan pintu dan penghuni rumah yang marah-marah. Rasanya begitu banyak hal miris yang aku terima selama menjalani pekerjaan ini. Dari mulai dikejar anjing, tersetrum listrik, disiram air bahkan kerap dianggap maling pun sudah terlalu sering. Padahal aku hanya mencari sesuap nasi dan tidak memaksa mereka untuk membeli apa yang aku jual. Kadang sedih sekali ketika aku disamakan dengan para pengamen dan tukang minta-minta.

Aku heran kenapa masih banyak orang yang belum bisa menghargai pekerjaan seseorang. Sehina itukah sales di mata mereka? Sales juga manusia. Aku juga punya lambung yang setiap hari harus diisi. Aku juga punya orang tercinta yang harus aku bahagiakan di rumah. Dari situ terkadang aku merasakan titik di mana aku ingin menyerah saja. Aku merasa letih. Bahuku sudah terlalu pegal, jari-jariku sudah perih dan memerah karena menenteng barang dagangan yang berat kesana kemari. Tapi aku mencoba membekap mulutku supaya tidak mengeluh. Aku juga memarahi diriku sendiri kalau sudah mulai merengek cengeng. Aku belajar ikhlas. Biarkan badanku ini perih, sakit bahkan luka sekalipun, tapi hatiku harus tetap kuat dan tidak boleh menyerah. Hidup ini keras, maka aku juga harus keras pada diriku sendiri.

3 of 3

Cukup 1 Tahun Saja

Patah Hati
Ilustrasi/copyright pexels.com/Simon Robben

Hampir satu tahun aku mencoba bertahan di perusahaan itu. Panas dan kerasnya aspal jalanan sudah banyak aku lalui. Namun aku merasa hidupku tidak berkembang sama sekali. Badanku semakin kurus, pikiranku hanya tertuju pada target penjualan yang harus aku kejar. Beruntungnya aku masih memiliki rekan satu profesi yang selalu menghiburku di sela-sela waktu bosan saat bekerja. Kami yang bernasib sama mencoba saling menguatkan satu sama lain.

Menjelang akhir tahun, penjualan turun semakin drastis. Aku dan rekan kerjaku dimarahi habis-habisan oleh atasan. Kami dipaksa untuk bekerja sampai larut malam agar barang yang kami bawa benar-benar laku terjual. Pada saat itu aku berniat ingin menyerah saja. Ragaku sudah tidak kuat lagi kalau harus bekerja sampai semalam itu. Rasanya tulang punggungku sudah rontok menanggung beban yang amat berat. Akhirnya dengan meyakinkan diri dan membesarkan hati aku putuskan untuk berhenti saja dari pekerjaan ini. Aku pulang kampung sebelum waktunya. Ibu dan bapakku tetap bahagia meski aku pulang tidak membawa oleh-oleh apa-apa.

Sekarang aku merasa lebih bahagia meski bekerja sebagai guru les bahasa. Sekalipun bergaji kecil tapi hari-hariku selalu ceria dengan celotehan anak-anak yang selalu membuatku tertawa. Namun aku juga tidak membenci pekerjaanku yang dulu. Karena dengan menjadi sales aku banyak belajar apa itu artinya kerja keras. Secara tidak langsung, pekerjaanku yang dulu benar-benar membuatku tumbuh menjadi pribadi yang selalu berusaha dan tak kenal menyerah.

 

Lanjutkan Membaca ↓