4 Manfaat Luar Biasa dari Berpegangan Tangan

Fimela Editor21 Feb 2020, 14:00 WIB
pasangan

Fimela.com, Jakarta Berpegangan tangan mampu memperkuat hubungan, menenangkan kecemasan, mengurangi stres, serta mampu mengurangi rasa sakit. Berpegangan tangan dapat dilakukan oleh siapa saja, baik perempuan maupun laki-laki, di mana saja, kapan saja, juga di usia berapa pun. Orang dewasa masih bisa bergandengan tangan dengan orangtua, saudara kandung atau teman. Dalam situasi yang tepat, kamu juga dapat memegang tangan orang lain.

Kita mulai berpegangan tangan sejak bayi, dan hingga kita dewasa kita masih akan melakukannya. Faktanya, berpegangan tangan memberi kita semua cara untuk memahami lebih banyak terkait sisi kemanusiaan di dunia yang semakin digital dan merenggang ini.

Membuat kita lebih tenang

Melansir dari purewow.com penelitian telah menunjukkan efek dari sentuhan yang hangat dan suportif termasuk berkurangnya jumlah hormon stres kortisol, tekanan darah rendah dan detak jantung yang lebih lambat. Berpegangan tangan "mendukung konsekuensi fisiologis dari respons penuh tekanan," kata psikolog eksperimental Matt Hertenstein, Ph.D., kepada NPR.

Menangkal kesepian

Menurut Psychology Today, "kelaparan sentuhan" adalah epidemi modern. Orang-orang semakin "kehilangan kasih sayang" dan "fobia sentuhan." Ini dimulai dengan anak-anak sekolah yang gurunya putus asa bahkan tidak meletakkan tangan hangat di bahu, dan berlanjut dengan remaja-remaja yang terobsesi dengan layar gadget yang mungkin lebih terbiasa menawarkan emoji kepalan tangan. Psikolog Inggris Honey Langcaster-James telah berbicara tentang dampak positif yang mendalam dari berpegangan tangan seiring bertambahnya usia "Bagi orang lanjut usia, meraih tangan mereka dapat memiliki manfaat yang jauh lebih banyak daripada memberi mereka obat." Tetapi siapa pun yang kelaparan karena sentuhan manusia yang esensial lebih rentan menderita masalah kesehatan mental seperti depresi dan kecemasan serta kesehatan fisik yang lebih buruk.

Manfaat berpegangan tangan yang perlu diketahui

pasangan
ilustrasi berpegangan tangan/copyright Unsplash/Alvin Mahmudov

Mengurangi rasa sakit

"Sentuhan mengurangi rasa sakit karena serotonin yang dikeluarkan," Tiffany Field, Ph.D., direktur Touch Research Institute (TRI) di Fakultas Kedokteran Universitas Miami Miller, mengatakan kepada Huffington Post. Satu studi terobosan dari 22 pasangan menemukan bahwa ketika mereka berpegangan tangan, gelombang otak mereka tersinkronisasi. Kemudian, rasa sakitnya berkurang. Ketua peneliti, Pavel Goldstein, Ph.D., mengatakan bahwa "Ketika kita merasa seperti seseorang berbagi rasa sakit kepada kita, itu membantu otak mengelolanya dengan lebih baik." pendapat ini terinspirasi setelah ia memperhatikan efek yang terjadi ketika ia memegang tangan istrinya saat melahirkan “Bisa jadi sentuhan adalah alat untuk mengkomunikasikan empati, menghasilkan analgesik, atau penghilang rasa sakit."

(Penulis: Iffah Nurahmah)

Lanjutkan Membaca ↓