3 Dasar Utama Membangun Hubungan yang Sehat

Gayuh Tri Pinjungwati03 Jun 2020, 07:15 WIB
keluarga

Fimela.com, Jakarta Keluarga yang kuat dan bersatu tidak terjadi dengan sendirinya dan tanpa banyak keterlibatan atas nama semua orang. Sebagai orang tua, kita harus mengajarkan anak nilai-nilai yang benar. Sebagai pasangan juga harus mendukung pasangan yang penting juga berfokus pada pengembangan pribadi. Menemukan keseimbangan itu tidak mudah tetapi juga sangat bermanfaat. Berpikir untuk membangun hubungan keluarga yang kuat dan langgeng adalah salah satu hal yang penting. Yuk, simak cara untuk meningkatkan hubungan keluarga yang sehat.

Menjadi Pendengar yang Aktif

Paling sering kedekatan akan hilang ketika orang merasa bahwa mereka tidak didengar. Inilah sebabnya mengapa mendengarkaan secara aktif adalah salah satu hal yang penting untuk fokus. Aktif mendengarkan berbeda dari sekedar hadir. Ini melibatkan dirimu pada posisi orang lain dan memahami mengapa informasi yang mereka bagikan begitu penting bagi mereka. Setiap kali berbicara satu sama lain, mungkin memberikan perhatian penuh kepada anggota keluarga dan sebaliknya itu perlu dilakukan.

Menghabiskan Waktu Bersama Anak

anak belajar di rumah
ilustrasi ibu dan anak/copyright By PR Image Factory from Shutterstock

Kita hidup di dunia yang sibuk dan banyak orang tua kehilangan kesempatan untuk mengahbiskan cukup waktu bersama anak-anak mereka. Bahkan, sebgaian besar orang tua percaya bahwa mereka tidak membuat cukup kenangan keluarga dan mereka kehilangan momen-momen penting karena pekerjaan atau komitmen lain.

Sangat penting untuk membangun rutinitas harian yang memiliki cukup waktu untuk berinteraksi dengan anak-anak. Mengajarkan pekerjaan rumah bersama misalnya, bisa sangat mengikat dan dapat mengajarkan anak-anak tentang ketekunan dan tidak menyerah ketika segala sesuatu tampak sulit.

Olahrga, hobi dan jenis waktu keluarga yang berkualitas lainnya harus menjadi kegiatan sehari-hari. Sementara mencapai tujuan mungkin tampak sulit pada awalnya, itu semua tentang meluruskan prioritas dan mengidentifikasi hal-hal yang dapat ditunda demi dinamika keluarga.

Buat Tradisi Keluarga Seperti Rekreasi

Keluarga yang terikat memiliki tradisi dan hal-hal yang mereka lakukan secara keseluruhan. Hal-hal kecil ini memisakan keluarga dari seluruh dunia dan menciptakan rasa kedekatan, tamasya keluarga dapat membuat hubungan lebih kuat. Pergi keluar dan piknik setiap akhir pekan dapat dilakukan. Kegiatan semacam itu cenderung banyak dilakukan karena merupakan pengalaman yang menyenangkan dan karena mereka menjauhkan keluarga dari rutinitas sehari-hari.

Keluarga yang sehat adalah semua tentang cinta, saling menghormati dan saling menghargai. Jangan anggap remeh anggota keluarga lainnya, bahkan jika telah menghabiskan waktu puluhan tahun bersama.

Cek Video di Bawah Ini

#Changemaker

Lanjutkan Membaca ↓