Akhir Bahagia Pencarian Cinta yang Hilang Seorang Veteran Selama 75 Tahun

Nabila Mecadinisa14 Okt 2020, 17:30 WIB
Diperbarui 14 Okt 2020, 17:30 WIB
pasangan orang tua

Fimela.com, Jakarta K.T. Robbins berusia 98 tahun, tetapi ingatannya lebih tajam dari sebelumnya. Sudah 75 tahun sejak dia menjadi bagian dari Batalyon Bakers ke-95, yang ditempatkan di Briey, Prancis, selama Perang Dunia Kedua. Robbins menikah dengan bahagia selama 70 tahun, tetapi sebelumnya, dia memiliki romansa yang tidak diketahui siapa pun, bahkan orang-orang terdekatnya sekalipun.

Rahasia manis ditemukan ketika Linda Tosh, tetangga Robbins, dan teman lain menemukan foto di antara beberapa barang saat mereka membantunya memilah barang-barang mendiang istrinya. (Robbins dan istrinya tidak pernah memiliki anak, tetapi Tosh mengatakan bahwa dia dan beberapa tetangga lain seperti putrinya.) “Dia seperti, 'Hei, K.T., siapa dia?' Dia langsung tahu, ”kenangnya. "Dia berkata, 'Ya ampun, itu Jeannine Ganaye." Robbins dengan lembut menyela, "Dia adalah cinta pertamaku."

Robbins memiliki suara yang lembut, dan ingatannya tentang pertemuan pertamanya dengan Ganaye membuat kata-katanya tersenyum. “Kami naik perahu ke Briey dan mendirikan tenda serta toko roti keliling kami,” katanya. “Kami memanggang hingga 3.000 pon roti sehari. Saat itu, bahan-bahan kami datang dalam kantong besar dan kaleng galon besar. Kami telah meletakkan beberapa kaleng besar lemak babi di dekat pagar, dan seorang gadis muda mendekati kami dengan dua anak kecil, saudara laki-laki dan perempuannya. Dia berkata, 'Tuan, bisakah kita memiliki kaleng itu?' Saya berkata, 'Tentu, tapi untuk apa?' Dia menjelaskan bahwa ayahnya akan menggunakan lemak babi dan kemudian logam dari kaleng. Begitulah semuanya dimulai. "

 

Kisah cinta yang manis

orangtua menikah
ilustrasi cincin kakek nenek/copyright by Grzegorz Plecha (Shutterstock)

Kisah cinta dimulai dari persahabatan, dan terus tumbuh. “Kami menjadi teman yang sangat baik,” kata Robbins. “Dia akan datang mengunjungi saya di tenda toko roti keliling setiap hari. Keluarganya akan mengundang saya ke rumah mereka untuk makan. Kami saling mencintai. " Meskipun tidak ada yang berbicara bahasa satu sama lain dengan lancar, Robbins mengatakan bahwa mereka berhasil dengan baik. “Dulu, saya berbicara lebih banyak bahasa Prancis daripada sekarang, dan dia cukup akrab dengan bahasa Inggrisnya,” katanya sambil tertawa.

Ketika Robbins mendapat kabar bahwa dia akan dipindahkan ke Baston, Prancis, dan harus pergi, dia tahu itu berarti akhir dari masa pacaran yang dia hargai. “Keluarganya menyiapkan sarapan untuk saya, sangat menyenangkan. Pada hari saya harus pergi, saya meneleponnya untuk memberi tahu dia bahwa saya akan pergi. Saya berkata, 'Jeannine, saya harus pergi. Aku tidak punya waktu untuk bertemu denganmu, 'dan saat itulah mereka merenggut ponsel dari tanganku dan berkata tidak ada waktu untuk menelepon. Itu terakhir kali kita berbicara. "

Robbins bertemu istrinya “melalui surat,” seperti yang dia katakan, tidak lama kemudian. Dia adalah sahabat pena yang bekerja di pabrik baju yang sama dengan pamannya, di kampung halamannya di Mississippi. “Kami memiliki 70 tahun yang luar biasa bersama,” katanya tentang istrinya. “Saya memiliki toko perangkat keras selama 35 tahun. Kami memiliki kehidupan yang baik. ” Tapi dia tidak pernah melupakan Ganaye, yang katanya menunggunya selama lima tahun sebelum memutuskan bahwa dia tidak akan pernah kembali. Dia menikah dan memiliki lima anak dengan mendiang suaminya, yang meninggal 30 tahun lalu. Tosh berkata, "Dia sering berkata kepada saya, 'Saya pasti ingin kembali ke Prancis,' dan saya tidak pernah terlalu memikirkannya. Suatu hari, saya melihat sebuah cerita online tentang para veteran yang kembali ke Normandia, dan saya menceritakannya kepadanya. Dia berkata, ‘Kamu harus membawaku dalam perjalanan itu, aku ingin pergi.” Untuk pengalaman bermakna yang lebih dekat dengan rumah.

Sebuah kejutan

Ilustrasi lansia bahagia
Ilustrasi (iStock)

Tidak ada yang memberi tahu saya bahwa dia masih hidup ketika kami pergi ke sana,” katanya. “Akhirnya, salah satu perawat dalam perjalanan itu menoleh kepada saya dan berkata, 'Saya akan memberi tahu Anda sesuatu, dia masih hidup.' Ketika kami sampai di panti jompo, kursi rodanya ada di lobi. Saya langsung mengenalinya. Dia masih sangat cantik. "

Robbins dan Ganaye melihat foto diri mereka sendiri yang dia simpan selama bertahun-tahun. Robbins mengatakan padanya bahwa dia mencintainya dan bahwa dia selalu begitu. Ganaye berbagi bahwa dia selalu memikirkannya dan berharap dia akan kembali setelah perang. Robbins berkata tentang reuni itu: “Kami punya dua jam, dan makan malam bersama. Ketika tiba waktunya untuk pergi, dia turun dari kursi roda dan berjalan dengan alat bantu jalannya ke mobil. Kami berpelukan di sana sebentar. Dia tidak ingin aku pergi. "

Sejak reuni pertama mereka, Robbins dan Ganaye bertemu sekali lagi selama tiga hari — kali ini dengan keluarga Ganaye. Tosh menemaninya dalam perjalanan. Dia berkata, "Sangat manis melihat mereka berjalan di jalan yang sama di mana mereka berpacaran dan di sudut tempat tenda dan toko rotinya pernah berdiri." Bagi Robbins, itu adalah pengalaman yang sangat nyata. “Saya ingat persis di mana dia tinggal, bahkan di pintu depan,” katanya. Meskipun Robbins mengatakan bahwa dia tidak memiliki rencana untuk pindah dari Olive Branch, Mississippi, ke Prancis, dia dengan cepat menyatakan hal yang jelas: "Aku sangat mencintainya."

#ChangeMaker

Lanjutkan Membaca ↓