Mengenal 7 Perempuan Berjuang dalam Mengakhiri Kekerasan Perempuan di Dunia

Anisha Saktian Putri02 Des 2020, 08:00 WIB
Diperbarui 02 Des 2020, 08:00 WIB
Kekerasan Seksual

Fimela.com, Jakarta Setiap hari, perempuan di seluruh dunia mengalami kekerasan dan eksploitasi fisik dan psikologis yang serius akibat kekerasan dalam rumah tangga, kekerasan seksual, perdagangan manusia, dan praktik-praktik tradisional yang berbahaya.  

Melihat hal tersebut, Kampanye 16 Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan (16 Days of Activism Against Gender Violence) dari 25 November hingga 10 Desember dilakukan seluruh dunia berupaya dalam penghapusan kekerasan terhadap perempuan di seluruh dunia.

Melansir Vital Voices, berikut ini beberapa perempuan yang bekerja keras dalam mengakhiri kekerasa terhadap perempuan. Siapa saja?

1. Charm Tong (Myanmar)

Charm Tong/dok Vital Voice
Charm Tong/dok Vital Voice

Pada tahun 1999, Charm Tong berdiri di depan Komisi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa dan menggambarkan pembunuhan tidak masuk akal dan relokasi massal yang mencekik negara asalnya.  Saat itu ia masih berumur 17 tahun.

Rezim militer Burma telah, dan masih, melakukan kampanye teror terhadap etnis Burma di wilayah Shan.  Ketika Charm berusia enam tahun, orang tuanya mengirimnya ke panti asuhan Katolik di Thailand, di mana sekolah tidak menimbulkan risiko keamanan. 

Sejak hari itu, dia berbagi cerita tentang kekerasan yang sedang berlangsung di seluruh dunia.Charm ikut mendirikan SWAN, Jaringan Aksi Wanita Shan, yang menarik perhatian global dengan laporan terobosannya, "Lisensi untuk Pemerkosaan," yang merinci bagaimana militer Burma menggunakan pemerkosaan sistematis sebagai senjata melawan perempuan.

2.  Rita Chaikin (Israel)

Rita Chaikin (Israel)/dok. Vital Voice
Rita Chaikin (Israel)/dok. Vital Voice

Melalui upayanya sebagai Koordinator Proyek Anti-Perdagangan untuk Isha L’Isha - Pusat Feminis Haifa, Rita membantu memberantas perdagangan manusia di negaranya dan di seluruh dunia.  Program rintisannya telah membantu pejabat pemerintah dan hukum, serta organisasi non-pemerintah, berkolaborasi dengan lebih baik dalam mengidentifikasi, membantu dan melindungi korban, menuntut pelaku perdagangan manusia dan mendidik masyarakat.

3. Panmela Castro (Brazil)

Panmela Castro/dok. Vital Voice
Panmela Castro/dok. Vital Voice

Panmela adalah seniman multimedia muda dari Brasil yang menggunakan grafiti dan seni jalanan untuk mempromosikan perubahan dan kesadaran sosial.  Panmela mewujudkan visinya dengan organisasi hak asasi manusia Comcausa dan Grafiteiras Pela Lei Maria da Penha, sebuah proyek yang menghubungkan grafiti dan budaya perkotaan untuk memerangi kekerasan terhadap perempuan.

4. Sohini Chokraborty (India)

Sohini Chokraborty (India)/dok. Vital Voice
Sohini Chokraborty (India)/dok. Vital Voice

Pada tahun 2004, Sohini mendirikan Kolkata Sanved, sebuah organisasi yang menggunakan gerakan tari sebagai pendekatan alternatif untuk rehabilitasi korban kekerasan dan perdagangan manusia.  Kolkata Sanved juga bekerja untuk mencegat kaum muda yang berisiko dan keluarga pedesaan yang mungkin menjadi mangsa para pedagang manusia.

5. Kakenya Ntaiya (Kenya)

Kakenya Ntaiya/vital Voice
Kakenya Ntaiya/vital Voice

Kake menyelesaikan sekolah menengah di desa Masai, dan kemudian bernegosiasi dengan tetua desa untuk melakukan apa yang belum pernah dilakukan gadis sebelumnya, kuliah di Amerika Serikat.  Kakenya mendapatkan gelar doktor di bidang pendidikan dan sekarang menjadi aktivis yang bersemangat untuk pendidikan anak perempuan.  

Dia telah mengalami secara langsung kebebasan dan kesempatan yang diberikan oleh pendidikan menengah, dan sekarang dia mewujudkan mimpinya untuk memberikan hal yang sama kepada para gadis Enoosaen.

6. Wang Xingjuan (China)

Wang Xingjuan/dok. Vital Voice
Wang Xingjuan/dok. Vital Voice

Pada 1988, Wang dan sekelompok rekannya mendirikan lembaga penelitian perempuan untuk menunjukkan strategi ketenagakerjaan dan partisipasi politik perempuan di China.  Penelitian mereka

menegaskan kesulitan yang dihadapi perempuan di negara transisi, dari pengangguran menjadi kekerasan dalam rumah tangga.  Menanggapi temuan ini, Wang meluncurkan hotline perempuan pertama di China pada tahun 1992. Saat ini, panggilan teleponnya 600 setiap bulan dan telah berkembang menjadi Maple Women’s Counseling Center, yang menawarkan perempuan ruang penyembuhan sambil mendidik komunitas tentang kepekaan gender.

7. Somaly Mam (Kamboja)

Somaly Mam/dok. Vital Voice
Somaly Mam/dok. Vital Voice

Somaly telah berada di garis depan dalam memerangi perdagangan manusia di Asia.  Dia ikut mendirikan organisasi non-pemerintah AFESIP ("Bertindak untuk Perempuan dalam Keadaan Menyedihkan"), yang menggunakan layanan korban holistik dan bimbingan berkelanjutan untuk menyelamatkan, merehabilitasi, dan menyatukan kembali gadis-gadis yang dipaksa menjadi pelacur.  

Dengan membawa perhatian pada momok perdagangan manusia, Somaly berbagi dengan dunia kisah pribadinya sambil mengadvokasi penegakan hukum pidana, peningkatan layanan bagi para penyintas, dan kerja sama yang lebih besar di antara para advokat dan pejabat.  Somaly melanjutkan pekerjaannya melalui Somaly Mam Foundation yang berbasis di AS.

#changemaker

Lanjutkan Membaca ↓