Peluang Usaha di Masa Pandemi, Bobatime Buka Bisnis Kemitraan

Nabila Mecadinisa04 Des 2020, 11:00 WIB
Diperbarui 04 Des 2020, 11:00 WIB
Boba

Fimela.com, Jakarta Boba menjadi minuman populer di Indonesia. Di situasi tidak menentu seperti saat ini, minuman boba justru tetap eksis dan bertahan. Kehadirannya semakin banyak dan mudah ditemui. Minuman dengan topping boba atau bubble ini memang sangat nikmat saat dipadukan dengan milk tea, thai tea, coklat, dan lain sebagainya.

Apalagi bagi para kaum milenial, menyeruput segelas boba rasanya sudah jadi kebiasaan sehari-hari. Bahkan, mereka rela berburu dan antre untuk mencoba jenis-jenis minuman racikan khas Taiwan ini. Permintaan minuman kekinian boba semakin meningkat.

Hal ini dilihat sebagai peluang usaha yang menjanjikan. Apalagi bagi para pelaku bisnis.Melihat permintaan dan pasar yang masih cukup tinggi, The BOBATIME Indonesia, yang notabene didirakan anak bangsa, serta mendobrak kualitas dan harga pasaran di Indonesia, coba memanfaatkan hal tersebut dengan memperluas pasar melalui kerja sama kemitraan. 

The BOBATIME

Boba
Melirik peluang usaha boba di tengah pandemi.

Pemilik The BOBATIME Indonesia, Ryan menyebut jika bisnis yang dirintisnya menjadi teman bagi kaum milenial. Kini sudah hadir hampir 100 gerai di pelbagai daerah di Indonesia, seperti Jakarta, Bandung, Bali, Samarinda, Depok Tangerang Purwokerto serta kota-kota lainnya.

Dia pun sangat terbuka mengajak generasi muda yang ingin menggeluti bisnis ini untuk bekerja sama membangun The BOBATIME Indonesia. Terlebih, dalam situasi pandemi yang serba menyulitkan ini, mereka memberi beberapa tawaran menarik untuk memberikan keuntungan bagi mitranya kelak.

"Pola bisnis dari kami merupakan bentuk kerja sama yang saling menguntungkan untuk mencapai tujuan bersama. Kami menawarkan modal yang cukup terjangkau, dengan balik modal kurang dari enam bulan," kata Ryan.

Dia menyebut, sejauh ini tingkat penjualan The BOBATIME Indonesia berkisar antara 40 ribu sampai 50 ribu cup per hari. Bisa dibilang, omzet setiap gerai yang ada bisa mencapai Rp5 juta-Rp10 juta per hari. Itu bisa jadi daya tarik siapapun yang mau berbisnis dengannya.

Dalam mengembangkan bisnis kemitraan The BOBATIME Indonesia, cukup banyak paket yang ditawarkan. Ryan memang belum menyebutkan nilai investasi yang dibutuhkan mitranya untuk membuka satu gerai, karena banyak pilihan paket yang bisa diambil. Dia hanya memastikan bakal menjelaskan secara gamblang terkait proposal dan perhitungan bisnisnya kepada siapapun yang ignin bermitra.

Ryan menjelaskan ada beberapa model kerja sama yang ditawarkan, salah satunya adalah sistem kemitraan bagi hasil, yakni pemilik brand dan investor bekerja sama membangun usaha sebuah gerai The BOBATIME Indonesia.

Selain itu, ada juga kemitraan pasif, di mana seluruh kegiatan operasional, manajemen dan kebijakan dipegang sepenuhnya oleh pihak manajemen The BOBATIME Indonesia. Peran serta investor dalam sistem ini lebih kepada bertanggung jawab dalam pengadaan tempat, renovasi besar, sampai dengan memenuhi standar kebutuhan outlet.

"Sementara, dari segi modal, setiap daerah memiliki perbedaan," ujar Ryan.

"Yang pasti, kerja sama kemitraan ini berdasarkan asas saling memperkuat, saling menguntungkan, saling membutuhkan dan saling berkesinambungan," lanjut dia.

Kesempatan kemitraan

Boba
Melirik peluang usaha boba di tengah pandemi.

Beberapa syarat pun diberikan The BOBATIME Indonesia untuk calon mitra yang siap membuka gerai baru, mulai dari lokasi hingga kondisi daerah yang seperti apa. Mereka mengaku tak sembarangan asal membuka gerai, sehingga mereka hanya memberikan beberapa slot kemitraan di setiap daerahnya atau slot terbatas disesuaikan dengan demografi wilayahnya.

Di tengah pandemi ini, Ryan paham dengan kendala yang bakal dialami calon mitranya. Tetapi, dia optimistis, bisnis boba bakal tetap merebak dan membuat mitranya bisa meraup untung besar, terlebih pasar bisnis ini sangat luas di tanah air.

Dia pun berjanji bakal terus membantu memberikan inovasi baru dan promosi menarik dalam bisnis boba di tengah pandemi ini, sehingga mitranya tak usah khawatir. Mereka bisa tetap stabil mengembangkan bisnis, sambil menunggu kondisi krisis akibat virus corona membaik.

Hal itu sudah sesuai dengan visi The BOBATIME Indonesia yang menjadi pelopor brand lokal, didukung persebaran gerai yang terus bertumbuh, demi mewujudkan misi menjajalkan minuman boba dengan rasa dan kualitas yang disukai dan mudah diingat milenial.

#ChangeMaker

Lanjutkan Membaca ↓