Studi Baru Menemukan, Tindakan Pencegahan COVID-19 Ini Mungkin Kurang Efektif

Anisha Saktian Putri21 Jan 2021, 13:30 WIB
Diperbarui 21 Jan 2021, 13:30 WIB
virus corona covid-19

Fimela.com, Jakarta Ada banyak tindakan pencegahan yang dilakukan setiap hari untuk mencoba menghentikan penyebaran COVID-19. Sudah hampir setahun ini, rajin mencuci tangan, memakai masker ketika keluar rumah, dan berusaha menjaga jarak.

Tetapi dalam skala yang lebih besar, berbagai negara telah mengambil pendekatan yang berbeda untuk mengurangi penyebaran Covid-19, seperti di A.S., tindakan pencegahan bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya.  

Lockdown penuh, penutupan bisnis, dan mandat mask hanyalah beberapa dari protokol yang diterapkan di seluruh dunia untuk mencoba mengendalikan virus. Sebuah studi baru-baru ini dari Universitas Stanford telah menemukan bahwa dua tindakan mungkin tidak menghentikan penyebaran COVID sebanyak yang kita duga.

Melansir Yahoo.com, studi tersebut membandingkan negara-negara yang melakukan lockdown dengan yang tidak. Untuk studi tersebut, yang diterbitkan di Perpustakaan Online Wiley pada 5 Januari, para peneliti memeriksa pertumbuhan kasus COVID di 10 negara untuk menentukan seberapa menguntungkan berbagai tindakan pencegahan terbukti, secara khusus melihat langkah-langkah yang lebih ketat seperti lockdown dan penutupan bisnis.

Peneliti membandingkan kasus COVID di Inggris, Prancis, Jerman, Iran, Italia, Belanda, Spanyol, dan AS — yang semuanya menerapkan perintah lockdown dan penutupan bisnis wajib, dengan Korea Selatan dan Swedia, yang hanya menerapkan tindakan pencegahan pribadi sukarela.  .

Temuan menunjukkan tidak ada manfaat yang "jelas dan signifikan" dari penutupan perusahaan dan penutupan bisnis. Setelah membandingkan negara-negara dengan tindakan yang lebih ketat dengan negara-negara dengan tindakan yang tidak terlalu membatasi, jelas bagi para peneliti mengatakan bahwa "tidak ada efek menguntungkan yang signifikan dan jelas dari [tindakan yang lebih ketat] pada pertumbuhan kasus di negara mana pun."

Serta menunjukkan bahwa lockdown tidak secara signifikan menghentikan penyebaran. Namun lebih menguntungkan dari tindakan pribadi seperti jarak sosial, pemakaian masker, cuci tangan. "Kami tidak mempertanyakan peran semua intervensi kesehatan masyarakat, atau komunikasi terkoordinasi tentang epidemi, tetapi kami gagal menemukan manfaat tambahan dari pesanan tinggal di rumah dan penutupan bisnis," para penulis menyimpulkan.

Penelitian menunjukkan intervensi yang tidak terlalu ketat bisa sama efektifnya

Ilustrasi Covid-19
Ilustrasi Covid-19 (Foto: Shutterstock By Photoroyalty)

Pendekatan Swedia termasuk "pedoman jarak sosial, mencegah perjalanan internasional dan domestik, dan larangan pertemuan besar," sementara Korea Selatan "mengandalkan investasi intensif dalam pengujian, pelacakan kontak, dan isolasi kasus yang terinfeksi dan kontak dekat," menurut  Penelitian Stanford.  Bahkan tanpa tindakan yang lebih ketat, Swedia dan Korea Selatan memiliki beberapa kasus COVID yang dilaporkan terendah untuk sebagian besar pandemi.

Hasilnya, para peneliti menyimpulkan bahwa "pengurangan serupa dalam pertumbuhan kasus dapat dicapai dengan intervensi yang lebih longgar" serupa dengan yang diterapkan oleh kedua negara ini.

Faktanya, pesan tinggal di rumah berpotensi meningkatkan penyebaran COVID. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Indoor Air pada bulan Oktober mengamati 318 wabah di China di mana tiga atau lebih kasus teridentifikasi. 

Para peneliti membagi wabah menjadi enam kategori: rumah, transportasi, makanan, hiburan, belanja, dan lainnya — dan mereka menemukan orang 19 kali lebih mungkin tertular virus di rumah.  Demikian pula, penelitian dari University of North Carolina Chapel Hill menetapkan bahwa rumah adalah tempat paling umum untuk penularan COVID-19.

Itu mungkin mengapa para peneliti Stanford mencatat bahwa "ada kemungkinan bahwa pesanan tinggal di rumah dapat memfasilitasi penularan jika mereka meningkatkan kontak orang-ke-orang di mana transmisi efisien seperti ruang tertutup."  Mereka mengutip penelitian November yang diterbitkan dalam jurnal Science yang mengidentifikasi peningkatan penularan dan kasus selama pesanan tinggal di rumah di Hunan, Cina, karena penularan dalam rumah.

#elevate women

Lanjutkan Membaca ↓