Pertama dalam Sejarah Alquran Dibaca Putra Raja Salman di Angkasa

Anisha Saktian Putri24 Jan 2021, 12:00 WIB
Diperbarui 24 Jan 2021, 12:00 WIB
Ilustrasi astronot, ruang angkasa

ringkasan

  • Pangeran Sultan bin Salman membawa salinan Alquran ketika ia melakukan misi perjalanan ke luar angkasa
  • Pangeran bahagia atas pencapaiannya, saat mengetahui Raja Salman bangga padanya karena menjadi satu-satunya orang yang membaca Al-Qur'an di luar angkasa.
Lanjutkan Membaca

Fimela.com, Jakarta Pada 17 Juni 1985, pesawat ulang-alik Discovery diluncurkan dari landasan peluncuran 39A di Kennedy Space Center di Florida. Peluncuran tersebut menjadi salah satu yang tersukses dari 17 misi sejak peluncuran Columbia, April 1981.

Menariknya, misi NASA STS 51-G pesawat Discovery saat berangkat pada misi orbit tujuh harinya terdapat tiga satelit komunikasi komersial, di antaranya sistem pelacakan percobaan untuk sistem pertahanan rudal Star Wars AS yang diusulkan, serangkaian eksperimen astronomi dan biomedis dan salinan Alquran.

Melansir Arabnews.com, pemiliknya salinan Alquran tersebut adalah Pangeran Sultan bin Salman yang berusia 28 tahun. Beliau menjadi salah satu dari dua spesialis muatan di dek penerbangan Discovery, meluncur ke orbit dengan kecepatan 28.968 kilometer per jam.

Hal ini menjadikan Putra Raja Arab Saudi; Salman bin Abdulaziz al-Saud ini sebagai Muslim pertama, orang Arab pertama dan anggota keluarga kerajaan pertama yang terbang ke luar angkasa.

Pilihan landasan peluncuran 39A untuk misi tersebut telah menjadi hal yang impian bagi sang Pangeran. Sejak berusia 13 tahun di Riyadh, ia telah menonton tayangan televisi misi bulan Apollo 11, yang telah lepas landas dari situs yang sama pada 16 Juli 1969.

Seperti yang dikenang Pangeran Sultan dalam sebuah wawancara dengan Arab News untuk peringatan 50 tahun pendaratan di Bulan tahun lalu, pemandangan astronot Neil Armstrong mengambil satu langkah kecil membuat kesan abadi.

“Manusia membuat pesawat terbang dan membuat kemajuan dalam industri. Tapi bagi manusia untuk meninggalkan planet mereka sendiri, itu benar-benar sesuatu yang lain,” katanya.

Pada saat itu, pangeran muda tidak berpikir untuk meraih bintang sendiri. Bahkan setelah dia belajar menerbangkan pesawat, mendapatkan lisensi pilot pribadinya pada tahun 1977 ketika belajar di AS, dia "menolak gagasan bahwa seseorang dari dunia Arab" akan berkesempatan berkelana ke luar angkasa sangat mustahil.

Namun, kejadian yang tidak mungkin terjadi pun menjadi nyata di hadapannya. "Ketika melihat Bumi dari luar angkasa, kalian kemudian mulai fokus, bahwa ini adalah anugerah dari Allah," paparnya.

Dari pilot menjadi astronot

Pangeran Sultan bin Salman yang berusia 28 tahun/dok. Flickr / NASA
Pangeran Sultan bin Salman yang berusia 28 tahun/dok. Flickr / NASA

Pada tahun 1976, Arab Saudi telah memainkan peran kunci dalam pembentukan Arabsat di Liga Arab, sebuah perusahaan komunikasi satelit. Satelit pertamanya, Arabsat-1A, dikerahkan dari roket Ariane 3 yang diluncurkan dari pusat ruang angkasa Prancis di Guyana pada Februari 1985.

Satelit kedua Arabsat, 1B, akan menyusul empat bulan kemudian, dan kali ini akan dibawa ke udara oleh Space Shuttle Discovery NASA.

Anggota Liga Arab diundang untuk mencalonkan spesialis muatan dan, setelah 10 minggu pelatihan intensif, Pangeran Sultan melakukan transisi dari pilot menjadi astronot. Melesat ke langit Florida, dia disaksikan dan dipuji oleh lebih dari 200 tamu Arab di NASA.

Momen tujuh hari, satu jam, 38 menit, dan 52 detik adalah kenangan tidak akan pernah dia lupakan. Setelah 111 orbit penuh dari Bumi, dia dibiarkan dengan rasa takjub yang abadi.

"Ayah saya, ketika dia menelepon saya di pesawat luar angkasa, berkata: 'Saya belajar hari ini bahwa telah menyelesaikan Al-Qur'an,' dan dia sangat senang tentang itu," kenang pangeran tahun lalu.

Sampai hari ini, Pangeran pun bahagia akan pencapaian ini dengan sepenuh hati, saat mengetahui bahwa Raja Salman bangga padanya karena menjadi satu-satunya orang yang membaca Al-Qur'an di luar angkasa.

#elevate women

Lanjutkan Membaca ↓