Tidak Hanya Makanan, Catat Sejumlah Penyebab Obesitas yang Patut Diketahui

Nabila Mecadinisa04 Mar 2021, 14:30 WIB
Diperbarui 04 Mar 2021, 14:30 WIB
Ilustrasi Obesitas

Fimela.com, Jakarta 4 Maret adalah Hari Obesitas Sedunia. Mendengar kata obesitas, tentu siapapun tidak ingin mengalaminya. Bahkan, Obesitas bukan hanya sekedar kelebihan berat badan saja, dengan obesitas, kamu bisa mengalami ragam masalah penyakit kronis lainnya.

Banyak orang yang berasumsi jika obesitas hanyalah kesalahan dari pola makana yang berlebih yang membuat seseorang jadi mengalami kelebihan berat badan. padahal faktanya tidak sesederhana itu. Banyak hal yang tidak kita ketahui dan ternyata juga memicu obesitas. Penasaran apa saja? Dilansir dai Healtline dan Medium.com, berikut penyebab yang patut kamu ketahui.

1. Hormon

Hormon adalah pembawa pesan kimiawi yang mengatur proses dalam tubuh kita. Hormon leptin dan insulin, bersama dengan hormon seks, memengaruhi nafsu makan kita, metabolisme kita (kecepatan tubuh kita membakar makanan untuk energi), dan bagaimana lemak tubuh didistribusikan ke dalam tubuh kita.Leptin diproduksi oleh sel lemak dan kemudian memasuki aliran darah kita. Ini mengurangi nafsu makan kita dengan bertindak pada bagian tertentu di otak untuk mengurangi keinginan kita untuk makan. Karena leptin diproduksi oleh sel lemak, kadarnya cenderung lebih tinggi pada orang dengan obesitas dibandingkan pada orang dengan berat badan normal.

Hormon lain yang penting dalam perkembangan obesitas adalah Insulin. Biasanya dibahas dalam konteks diabetes, Insulin penting untuk pengaturan karbohidrat dan pemecahan lemak setelah makan. Insulin menyebabkan glukosa (gula) berpindah dari aliran darah ke jaringan kita, untuk memastikan bahwa kita memiliki cukup energi untuk fungsi sehari-hari dan untuk memastikan kita memiliki kadar gula normal yang dipompa ke seluruh tubuh kita. Penelitian menunjukkan bahwa, pada individu dengan obesitas, sinyal insulin terkadang hilang, yang menyebabkan kadar gula dalam darah lebih tinggi. Hal ini dapat menyebabkan perkembangan obesitas karena sel-sel tubuh tidak dapat mengakses gula darah untuk energi, yang dapat menyebabkan peningkatan rasa haus dan lapar, serta rasa mengantuk dan lelah.

Terakhir, perubahan kadar hormon seks pria dan wanita selama umur dikaitkan dengan perubahan distribusi lemak tubuh. Misalnya, pada wanita, peningkatan testosteron dan penurunan estrogen berkontribusi pada peningkatan lemak perut dan dapat membantu menjelaskan kenaikan berat badan yang biasa dialami selama menopause. 

2. Genetik

Penyebab obesitas
ilustrasi anak/Photo by Emma Bauso from Pexels

Faktor lainnya adalah genetik, atau faktor keturunan. Hal ini sudah diteliti dan diterbitkan pada tahun 2007. Varian dalam gen FTO mempengaruhi individu untuk terkena diabetes tipe 2 melalui efek pada berat badan. Varian genetik ini diperkirakan berkontribusi pada sekitar 22% dari obesitas umum di masyarakat saat ini.Bagaimana tepatnya gen FTO menyebabkan obesitas masih belum sepenuhnya jelas.FTO tampaknya mengatur ghrelin, hormon yang diproduksi di usus yang mengubah nafsu makan dan asupan makanan.

Ketika ghrelin ditingkatkan, rasa kenyang berkurang dan asupan makanan meningkat. Berbagai penelitian telah menemukan bahwa FTO terkait dengan peningkatan asupan lemak dan protein, peningkatan nafsu makan, berkurangnya rasa kenyang, pilihan makanan dan kebiasaan makan yang buruk, dan juga hilangnya kendali atas makan.Para peneliti juga menemukan bahwa peningkatan kadar ghrelin terjadi setelah penurunan berat badan yang dipicu oleh diet, jadi ini mungkin menjelaskan mengapa kami melihat tingkat kenaikan berat badan yang begitu tinggi kembali setelah diet yang berhasil dalam populasi ini.

Lebih lanjut, gen dapat secara langsung menyebabkan obesitas pada gangguan seperti sindrom Prader-Willi. Pada sindrom Prader-Willi, gen tertentu hilang atau tidak berfungsi dengan benar, yang mengubah cara kerja hipotalamus. (Bagian daro otak yang mengontrol rasa haus dan lapar).

3. Kualitas tidur

Penyebab obesitas
Kurang tdur bisa sebabkan obesitas (Foto: Unsplash)

Kurang tidur biasanya dianggap kurang dari 7 jam tidur per malam. Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa kurang tidur secara tidak langsung dapat menyebabkan penambahan berat badan.Satu studi merekrut 83.377 orang dewasa yang lebih tua dan mengikuti mereka selama 7 tahun, menyimpulkan bahwa durasi tidur kurang dari 5 jam, dibandingkan dengan 7-8 jam, meningkatkan kemungkinan mengembangkan obesitas sebesar 40%.Hal ini memprihatinkan, mengingat pada 2017, 74% penduduk Inggris tidur kurang dari 7 jam semalam, dan 12% tidur kurang dari 5 jam. Studi eksperimental menunjukkan bahwa pembatasan tidur dapat memengaruhi hormon, seperti yang dijelaskan di bagian atas, yang mengatur pemecahan makanan dalam tubuh dan memengaruhi perasaan lapar dan kenyang kita.

Penulis lain menyarankan secara sederhana bahwa individu yang kurang tidur memiliki lebih banyak kesempatan untuk makan makanan karena mereka terjaga lebih lama, dan tidur pendek mengalami lebih banyak kelelahan yang mengurangi kemungkinan berolahraga.Para peneliti ini menjalankan studi dengan 225 relawan studi; selama lima malam, separuh dari kelompok tersebut dibatasi tidurnya hanya empat jam, sementara separuh lainnya bebas tidur selama yang mereka inginkan.Dan apa yang mereka temukan? Batasan tidur tidak baik untuk lingkar pinggang Anda. Setiap orang dalam kelompok tidur terbatas menambah berat badan, rata-rata 1kg selama satu minggu.

 

#Elevate women

Lanjutkan Membaca ↓