CKD OTTO Pharmaceuticals Indonesia Siap Ekspor Obat Kanker ke Aljazair

Anisha Saktian Putri05 Mar 2021, 18:30 WIB
Diperbarui 06 Mar 2021, 04:46 WIB
CKD OTTO Pharmaceuticals Indonesia/dok.  CKD OTTO Pharmaceuticals

Fimela.com, Jakarta Produsen obat onkologi Indonesia, PT CKD OTTO Pharmaceuticals siap mengekspor obat kanker ke Aljazair. Perusahaan farmasi Indonesia ini menjalin kerjasama dengan Saidal Grup, Badan Usaha Milik Negara Aljazair untuk memenuhi kebutuhan obat-obatan anti kanker di Aljazair.

Penandatangan kontrak kerjasama yang dilakukan secara online dihadiri oleh Direktur Utama Saidal Grup, Fatoum Akachem, Presiden Direktur PT CKD Otto Pharmaceutical, In Hyun Baik, dan Kepala Badan Pengawasan Obat dan Makanan Dr. Penny K. Lukito, MCP.

Dr. Penny K. Lukito, MCP, Kepada Badan POM Indonesia, mengatakan penyakit kanker yang terus meningkat prevalensinya, secara global. Di data di Indonesia, dikutip dari Riset Kesehatan Dasar Kementrian Kesehatan, menunjukan adanya peningkatan prevalensi tumor atau kanker dari 1,4 per 1.000 penduduk di tahun 2013 menjadi 1,8 per 1.000 penduduk di tahun 2018.

Secara global, dari data GLOBOCAN (Global Cancer Observatory), didapatkan data tahun 2020 terdapat 19,3 juta kasus baru secara global, dengan angka kematian tinggi yaitu sebanyak 10 juta kematian.

"Peningkatan prevalensi ini menunjukan adanya kenaikan permintaan untuk obat-obat onkologi, dimana kebutuhan untuk obat-obatan tersebut harus dapat dijawab," ungkap Dr. Penny.

Eksportasi dimulai dengan enam item obat kanker, yang diproduksi di Indonesia oleh CKD OTTO dalam bentuk bulk vial, yang kemudian akan mengalami pengemasan kedua di Aljazair. Fase pertama ini akan dilakukan selama tiga tahun dengan nilai 250 milyar rupiah. Pada fase kedua, transfer teknologi akan dilakukan dari CKD OTTO kepada Saidal setelah pabrik onkologi Saidal grup selesai dibangun.

Kualitas obat

Ilustrasi obat kanker/dok. Unsplash Myriam
Ilustrasi obat kanker/dok. Unsplash Myriam

Selain ketersediaan obat-obatan onkologi, kualitas dari obat-obatan tersebut dan preferensi konsumen juga perlu diperhatian. Dengan investasi lebih dari 400 milyar rupiah untuk pabriknya, CKD OTTO dapat memproduksi obat-obat onkologi dengan standar yang tinggi.

Dan pabrik onkologi CKD OTTO juga merupakan pabrik onkologi pertama di Indonesia yang telah mendapatkan sertifikat halal dari MUI, sehingga diharapkan dapat menjangkau 2 milyar orang di negara-negara Islam dan negara-negara lainnya, termasuk pasar farmasi Aljazair, karena pasar farmasi Aljazair sendiri menduduki posisi ke-2 di wilayah timur tengah dan afrika utara dengan nilai sebesar 56 trilyun rupiah.

“Kami berharap semua obat unggulan hasil produksi CKO OTTO dapat memberikan kontribusi bagi peningkatan kesehatan dan kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia. Selain itu, kami juga berharap dapat berkontribusi terhadap perkembangan dan pertumbuhan ekonomi Asia, dimulai dari Indonesia”, tutup Presiden Direktur PT CKD OTTO Pharmaceuticals, In Hyun Baik.

 

#elevate women

Lanjutkan Membaca ↓