Mukhabarah adalah Bentuk Kerjasama dalam Kepemilikan Sawah, Ketahui Hukum dan Syaratnya

Imelda Rahma07 Apr 2021, 11:58 WIB
Diperbarui 07 Apr 2021, 11:59 WIB
Muslimah

Fimela.com, Jakarta Mukhabarah berasal dari Bahasa Arab yang artinya mengelola tanah orang lain dengan bagi hasil di antara pemilik dan penggarap. Mukhabarah adalah kerjasama pengelolaan pertanian antara lahan dan penggarap dimana pemilik lahan memberikan lahan pertanian kepada si penggarap untuk ditanami dan dipelihara dengan imbalan tertentu dari hasil panen yang benihnya disediakan penggarap.

Mukhabarah lebih akrab kita kenal dengan bertani namun bukan di tanah milik sendiri, melainkan menggarap tanah milik orang lain dengan sistem bagi hasil.

Negara Indonesia dengan lahan pertanian dan ladang yang luas memungkinkan praktek mukhabarah ini sudah lumrah diterapkan dalam kehidupan sehari-hari masayarakat.

Untuk lebih jelasnya, Fimela.com kali ini akan mengulas secara lebih spesifik terkait mukhabarah beserta hukum dan syaratnya. Dilansir dari Dream.co.id, simak ulasan selengkapnya berikut ini.

Pengertian Mukhabarah

Pengertian Mukhabarah
Ilustrasi Mukhabarah Credit: pexels.com/Thanhoa

Menurut pendapat para ulama, definisi mukhabarah adalah kerjasama pengolahan pertanian antara lahan dan penggarap dimana pemilik lahan memberikan lahan pertanian kepada si penggarap untuk ditanami dan dipelihara dengan imbalan tertentu dari hasil panen benihnya berasal dari penggarap.

Bentuk kerjasama antara pemilik tanah dan penggarap dengan perjanjian bahwa hasilnya akan dibagi menurut kesepakatan. Dalam kerjasama mukhabarah adalah bahwa biaya dan benih tanaman berasal dari penggarap.

Menurut Dhahir Nash Imam Syafi’i, mukhabarah adalah menggarap tanah dengan apa yang dikeluarkan dari tanah tersebut.

Sementara itu, menurut Syaikh Ibrahim al-Bajuri, dalam mukhabarah pemilik hanya menyerahkan tanah kepada pekerja dan modalnya dari pengelola atau penggarap.

Perbedaan Mukhabarah dan Muzara’ah

Perbedaan Mukhabarah dan Muzara’ah
Ilustrasi Mukhabarah Credit: pexels.com/Quang

Meskipun hampir sama, para ulama Syafi’iyah membedakan antara mukhabarah dan muzara’ah. Mukhabarah adalah mengelola tanah di atas sesuatu yang dihasilkannya dan benihnya berasal dari pengelola. Adapun muzara’ah sama seperti mukhabarah, hanya saja benihnya berasal dari pemilik tanah.

Jadi perbedaan keduanya adalah terletak pada modalnya. Jika modal menggarap tanah berasal dari penggarap maka disebut mukhabarah. Sedangkan apabila modal berasal dari pemilik tanah maka disebut muzara’ah.

Menurut laman NU Online, keduanya sama-sama dipandang sebagai akad syirkah (kerja sama), yaitu kerja sama antara pemilik lahan dan petani penggarap.

Dasar Hukum Mukhabarah

Dasar Hukum Mukhabarah
Ilustrasi Mukhabarah Credit: pexels.com/Lyod

Dasar hukum mukhabarah adalah salah satunya berasal dari Al-Hadis.

“ Barang siapa yang mempunyai tanah, hendaklah ia menanaminya atau hendaklah ia menyuruh saudaranya untuk menanaminya,” (HR. Bukhari).

Dalam hadis yang lain juga disebutkan sebagai berikut:

“ Diriwayatkan oleh Ibnu Umar RA. sesungguhnya Rasulullah SAW, melakukan bisnis atau perdagangan dengan penduduk Khaibar untuk digarap dengan imbalan pembagian hasil berupa buah-buahan atau tanaman,” (HR. Bukhari).

Dalil dari Hadis tersebut merupakan landasan hukum yang dipakai para ulama yang membolehkan akad mukhabarah. Menurut para ulama akad ini bertujuan saling membantu antara petani dengan pemilik lahan pertanian. Di saat pemilik lahan tidak mampu menggarap tanahnya, sedangkan si penggarap tidak memiliki tanah untuk digarap.

Pandangan ulama terhadap hukum mukhabarah adalah terdapat dua pandangan yaitu, pertama membolehkannya berdasarkan hadis yang sudah dijelaskan pada bahasan sebelumnya.

Pendapat yang kedua adalah melarang akad mukhabarah dengan alasan jika modal berasal dari penggarap nantinya bisa merugikannya. Hadis di bawah ini menyebutkan bahwa Rasulullah SAW melarang akad mukhabarah karena dikhawatirkan ada salah satu pihak yang dirugikan.

“ Rafi’ bin Khadij berkata: di antara Anshar yang paling banyak mempunyai tanah adalah kami, maka kami persewakan, sebagian tanah untuk kami dan sebagian untuk mereka yang mengerjakannya. Kadang-kadang sebagian tanah itu berhasil baik, dan yang lain tidak berhasil. Oleh karena itu Rasulullah SAW melarang paroan dengan cara demikian,” (HR. Bukhari).

Sementara hadis yang membolehkan adalah sebagai berikut:

“ Dari Thawus ra. bahwa ia suka bermukhabarah. Umar berkata: lalu aku katakan kepadanya: ya Abu Abdurrahman, kalau engkau tinggalkan mukhabarah ini, nanti mereka mengatakan bahwa Nabi saw telah melarang mukhabarah. Lantas Thawus berkata : hai Amr, telah menceritakan kepadaku orang yang sungguh-sungguh mengetahui akan hal itu, yaitu Ibnu Abbas bahwa Nabi saw tidak melarang mukhabarah itu, hanya beliau berkata: seseorang memberi manfaat kepada saudaranya lebih baik daripada ia mengambil manfaat dari saudaranya itu dengan upah tertentu,” (HR. Muslim)

Jadi hukum mukhabarah adalah mubah atau boleh dan seseorang bisa melakukannya untuk dapa memberi manfaat dan mendapat manfaat dari akd tersebut.

Syarat dan Rukun Mukhabarah

Syarat dan Rukun Mukhabarah
Ilustrasi Mukhabarah Credit: pexels.com/Quang

Syarat-syarat mukhabarah adalah:

  • Pemilik tanah dan penggarap harus orang yang sudah baligh dan berakal.
  • Benih yang akan ditanam harus jelas dan menghasilkan.
  • Lahan harus bisa menghasilkan, jelas batas-batasnya, dan diserahkan sepenuhnya kepada penggarap.
  • Pembagian hasil harus jelas penentuannya.
  • Jangka waktu harus jelas menurut kebiasaan masa tanam dan masa panen.
  • Peralatan dibebankan kepada petani penggarap lahan.
  • Rukun Mukhabarah

Adapun rukun mukhabarah adalah:

  • Pemilik tanah.
  • Petani atau penggarap tanah.
  • Tanah yang akan digarap.
  • Ijab dan qabul secara lisan.
Lanjutkan Membaca ↓