5 Tradisi Ramadan Unik di Seluruh Dunia

Fimela Editor28 Apr 2021, 10:30 WIB
Diperbarui 28 Apr 2021, 10:30 WIB
ramadan hijab makan sahur

Fimela.com, Jakarta Ramadan lebih dari sekadar periode puasa. Bulan ini adalah bulan suci yang berakar pada budaya, keyakinan, dan sejarah. Di seluruh dunia, umat Islam menandai waktu ini dengan perayaan meriah yang unik di wilayah mereka dan diwariskan dari generasi ke generasi.

Dirayakan oleh jutaan Muslim di seluruh dunia, Ramadan dirayakan setiap tahun selama bulan kesembilan dalam kalender lunar Islam. Berlangsung selama kurang lebih 30 hari  tergantung pada penampakan bulan baru itu menandai bulan dimana Alquran diturunkan kepada Nabi Muhammad pada tahun 610 M. Salah satu dari lima rukun Islam dan wajib bagi semua Muslim yang berbadan sehat, Bulan suci ditandai dengan tradisi bersama seperti puasa, amal dan doa, serta praktik yang berbeda dari budaya ke budaya, dari ritual mandi di Indonesia hingga penyalaan lampion di Mesir. Dilansir dari Culture Trip membahas bagaimana Ramadan dirayakan di negara-negara di seluruh dunia. 

 Tradisi Penyucian ‘Padusan’ di Indonesia 

Di seluruh Indonesia, umat Islam melakukan berbagai ritual untuk 'membersihkan' diri mereka sendiri pada hari sebelum Ramadan. Beberapa daerah di Jawa Tengah dan Jawa Timur memiliki tradisi pemurnian yang disebut padusan (artinya 'mandi' dalam dialek Jawa), di mana Muslim Jawa menceburkan diri ke mata air, membasahi tubuh dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Padusan merupakan bukti erat gabungan  agama dan budaya di Indonesia. Mata air memiliki makna spiritual yang dalam dalam budaya Jawa dan merupakan bagian integral dari pemurnian selama bulan suci. Praktik ini diyakini disebarkan oleh Wali Songo, sekelompok pendeta yang merupakan misionaris pertama yang mengkomunikasikan ajaran Islam di seluruh Jawa. Bertahun-tahun yang lalu, para tetua dan pemimpin agama setempat biasanya memilih dan menetapkan mata air suci untuk padusan. Saat ini, banyak yang hanya pergi ke danau dan kolam renang terdekat, atau membersihkan diri di rumah mereka sendiri.

Meriam ditembakan saat Iftar di Lebanon 

Di banyak negara di Timur Tengah, meriam ditembakkan setiap hari selama bulan Ramadan untuk menandai berakhirnya puasa hari itu. Tradisi ini, yang dikenal sebagai midfa al iftar, dikatakan telah dimulai di Mesir lebih dari 200 tahun yang lalu, ketika negara itu diperintah oleh penguasa Ottoman, Khosh Qadam. Saat menguji meriam baru saat matahari terbenam, Qadam secara tidak sengaja menembakkannya, dan suara yang bergema di seluruh Kairo mendorong banyak warga sipil untuk berasumsi bahwa ini adalah cara baru untuk menandai berakhirnya puasa. Banyak yang berterima kasih atas inovasinya, dan putrinya, Haja Fatma, mendorongnya untuk menjadikan ini tradisi.

Praktik ini menyebar ke banyak negara di Timur Tengah termasuk Lebanon, dimana meriam digunakan oleh Ottoman untuk menandai buka puasa di seluruh negeri. Tradisi itu dikhawatirkan hilang pada tahun 1983 setelah invasi yang menyebabkan penyitaan beberapa meriam - yang kemudian dianggap sebagai senjata. Tapi itu dihidupkan kembali oleh Tentara Lebanon setelah perang dan berlanjut bahkan hingga hari ini, membangkitkan nostalgia di antara generasi yang lebih tua yang dapat mengingat Ramadan masa kecil mereka. 

Tradisi Chaand Raat Perkumpulan Perempuan saat Bulan Ramadan di Pakistan

Ilustrasi puasa Ramadan
Ilustrasi puasa Ramadan (dok.unsplash/ Rumman Amin)

Karena penampakan bulan baru menandai akhir Ramadan dan dimulainya Idul Fitri, maka mulailah perayaan Chaand Raat di Pakistan. Setelah buka puasa terakhir mereka, banyak wanita dan gadis berbondong-bondong ke pasar lokal untuk membeli gelang warna-warni dan mengecat tangan dan kaki mereka dengan desain pacar yang rumit.

Mengingat tradisi ini, pemilik toko mendekorasi kios mereka dan tetap buka hingga dini hari. Wanita lokal mendirikan toko pacar darurat di dekat toko perhiasan, sehingga mereka dapat menarik pelanggan untuk berbelanja dan mengaplikasikan pacar di tempat. Suasana keramaian pasar di Chaand Raat menjadi salah satu semangat masyarakat yang meriah dan riang dalam mengantisipasi lebaran keesokan harinya.

Tabuhan Genderang Sahur di Turki 

Sejak zaman Kekaisaran Ottoman, mereka yang berpuasa selama Ramadhan terbangun karena suara tabuhan genderang di pagi hari untuk sahur. Terlepas dari berlalunya waktu (dan terlepas dari penemuan jam alarm), lebih dari 2.000 pemain drum masih berkeliaran di jalan-jalan Turki, menyatukan komunitas lokal selama bulan suci.

Penabuh genderang mengenakan kostum tradisional Ottoman, termasuk fez dan rompi yang keduanya dihiasi dengan motif tradisional. Saat mereka berkeliling dengan davul (drum berkepala dua Turki), penabuh drum Ramadan mengandalkan kemurahan hati penduduk untuk memberi mereka tip (bahşiş) atau bahkan mengundang mereka untuk berbagi makan sahur. Bahşiş ini biasanya dikumpulkan dua kali di bulan suci, dengan banyak pemberi percaya bahwa mereka akan menerima keberuntungan sebagai imbalan atas kebaikan mereka.

Baru-baru ini, pejabat Turki telah memperkenalkan kartu keanggotaan untuk pemain drum untuk menanamkan rasa bangga pada mereka yang bermain, dan untuk mendorong generasi muda untuk menjaga tradisi kuno ini tetap hidup di negara yang berubah dengan cepat.

Pelepasan Lampion Warna- Warni di Mesir 

Setiap tahun, masyarakat Mesir menyambut Ramadan dengan kipas warna-warni - lentera rumit yang melambangkan persatuan dan kegembiraan sepanjang bulan suci. Meskipun tradisi ini lebih bersifat budaya daripada religius, tradisi ini menjadi sangat terkait dengan bulan suci Ramadhan, mengambil makna spiritual.

Kisah asalnya berbeda-beda, tetapi sebuah catatan terkemuka menyebutkan tanggal lahirnya fanous pada suatu malam selama dinasti Fatimiyah, ketika orang Mesir menyapa Khilafah Al-Muʿizz li-Dīn Allah saat ia tiba di Kairo pada hari pertama Ramadan. Untuk menyediakan pintu masuk yang diterangi bagi imam, pejabat militer memerintahkan penduduk setempat untuk memegang lilin di jalan-jalan yang gelap, melindungi mereka dalam bingkai kayu agar tidak meledak. Seiring waktu, bangunan kayu ini muncul menjadi lentera berpola, dan sekarang dipajang di seluruh negeri, menyebarkan cahaya selama bulan suci.

Saat ini, fanous sering diintegrasikan ke dalam tradisi lokal lainnya. Misalnya, saat bulan suci, anak-anak jalan-jalan dengan membawa lampion, bernyanyi riang sambil meminta kado dan manisan.

Penulis : Adonia Bernike Anaya (Nia)

#Elevate Women

Lanjutkan Membaca ↓