Anak 9 Tahun Menciptakan Ikatan yang Tidak Biasa dengan 6 Ayam Akibat Pandemi Covid-19

Anisha Saktian Putri02 Mei 2021, 16:00 WIB
Diperbarui 02 Mei 2021, 16:00 WIB
Ilustrasi persahabatan dengan ayam/dok. Unsplash designervn

Fimela.com, Jakarta Ketika sebagian besar dunia melakukan lockdown karena pandemi COVID-19 yang dimulai pada Maret 2020, keluarga Chromczaks yang beranggotakan empat orang yang tinggal di pinggiran kota kecil Albany, New York, memutuskan untuk memelihara sekelompok ayam. 

Tujuannya adalah untuk memungkinkan anak ayam, yang baru berusia sekitar tiga hari pada saat itu, untuk tumbuh dan berkembang menjadi kawanan yang dapat menyediakan telur segar bagi keluarganya di tengah Covid-19. Namun, ayam-ayam tersebut menjalin ikatan dengan putri mereka yang berusia sembilan tahun, bernama Sophie.

Melansir rd.com, seekor anjing dan kucing yang sudah berlarian di sekitar rumah, keluarga Chromczaks sebenarnya hanya mencari sumber telur segar, tetapi keenam ayam ini menjadi lebih dari itu.

Pada saat itu, Sophie sedang membaca Treasure Island dan menonton film Rocky, jadi dia memutuskan untuk menamai anak ayam itu Trixie, Bearty, Sweet Pea, Speedie, Captain Flint, dan Adrian.  Dia jatuh cinta saat anak ayam pulang, bersarang di kotak kardus di bawah lampu pemanas di ruang tamu mereka. 

Sophie menghabiskan sebagian besar waktunya untuk memeluk mereka, membaca untuk mereka, dan bahkan membuat rumah kardus sendiri untuk ayam-ayamnya. Dia bahkan kesal ketika orang tuanya tidak mengizinkan ayam-ayam tidur di tempat tidurnya bersamanya.

“Mereka sangat lucu dan saya suka memeluk mereka. Bearty adalah favoritku.  Dia suka berjalan dengan tali,” ujar kata Sophie.  

Keenam anak ayam berkicau berfungsi sebagai gangguan selama masa isolasi, penyakit, dan kerusuhan sipil, tetapi ketika dunia mulai menyesuaikan diri dengan keadaan normal baru dan anak ayam tumbuh menjadi ayam dewasa, ikatan itu terus tumbuh.  

Sophie suka membawa ayam ke mana pun orang tuanya mengizinkan, termasuk dalam perjalanan berkemah di mana ayam-ayam itu tinggal di tenda Sophie bersamanya — di dalam kotak, tentu saja, untuk menghindari terbangun di tenda yang penuh dengan kotoran ayam.

Membuat kenangan

Gadis 9 tahun bersahabat dengan ayam/dok. Emily Chromczak
Gadis 9 tahun bersahabat dengan ayam/dok. Emily Chromczak

Suatu hari yang panas, Sophie bertanya apakah dia bisa membawa Kapten Flint ke sungai di peternakan hobi mereka untuk berenang.  Emily, ibu Sophie, memberi tahu Sophie bahwa menurutnya ayam itu tidak suka air, tetapi Sophie bersikeras.  Setelah mencelupkan kaki Kapten Flint ke sungai yang sejuk, kekhawatiran Emily terkonfirmasi.  

Kapten Flint jelas tidak suka berenang, tapi Sophie punya ide lain.  Dia menggantungkan tongkat di atas pipa sungai untuk digunakan sebagai tempat bertengger ayam.  Sekarang keduanya bisa menikmati sungai bersama tanpa Kapten Flint harus menyentuh air. 

Sophie berhasil menikmati alam bebas dengan ayam-ayamnya, termasuk mengistirahatkan ayam di setang sepedanya saat dia berkuda di sekitar lingkungan itu dan menggunakan kembali kereta dorong joging ganda sehingga dia bisa mendorong keenam ayam pada saat yang bersamaan.  Sophie bahkan berpakaian seperti ayam raksasa untuk Halloween dan membawa Trixie untuk ditipu atau dirawat.

Ketika Natal tiba, cinta Sophie terus tumbuh untuk enam temannya yang berbulu.  Setelah menarik mereka di belakangnya dengan kereta luncur melewati salju dan membawanya dalam wahana ski lintas alam, Sophie ingin memastikan bahwa ayam-ayam itu diikutsertakan dalam perayaan liburan. 

 “Jika kalian pernah memiliki ayam,  akan tahu bahwa mereka selalu buang air besar. Karena itu, kami telah membuat aturan bahwa mereka tidak boleh masuk rumah.  Kami sebagian besar berpegang pada aturan ini, tetapi suatu pagi ketika sekolahnya virtual, Sophie memberi tahu saya 'tidak ada yang perlu disenangi.' Untuk alasan yang jelas tahun ini sangat sulit bagi semua orang di dunia.  Sungguh memilukan melihat anakmu berjuang secara emosional dengan situasi yang tidak dapat dikendalikan.  Jadi, kami telah membatalkan aturan ini dan mengizinkannya untuk membawa ayam satu per satu ke dalam selama dia terus mengawasi kotoran dan segera membersihkannya,” ujar Emily. 

Bulan-bulan musim dingin dihabiskan dengan memeluk ayam selama malam menonton film, menemani Sophie selama kelas virtualnya,  bahkan bergabung dalam foto keluarga. Ikatan antara Sophie dan ayam-ayam ini tidak bisa diputuskan.

Kematian seekor ayam

Gadis 9 tahun bersahabat dengan ayam/dok. Emily Chromczak
Gadis 9 tahun bersahabat dengan ayam/dok. Emily Chromczak

Kapten Flint yang tercinta mengalami kematian dini karena serangan elang.  Setelah menyaksikan serangan itu, Sophie benar-benar patah hati.  Keluarga itu melakukan pemakaman ayam kecil-kecilan untuk meratapi kehilangan salah satu dari mereka.  Sophie berduka dengan melukis Kapten Flint dan mengenakan liontin dengan foto ayam yang sejak itu tidak dia lepas lagi.

“Ayam-ayamnya mengajari dia tentang cinta, kehilangan, dan kesedihan dan Sophie telah menanganinya dengan baik. Dalam beberapa bulan yang singkat, ayam-ayam ini telah mengajari kami untuk rileks, menerima situasi yang tidak dapat kami ubah, dan menemukan kegembiraan di mana kami bisa.  Mereka memberi kami kenyamanan selama masa tidak pasti dan mengubah hidup kami.  Saya bersyukur,” tutup Emily.

#elevate women

Lanjutkan Membaca ↓