Sungguh Pilu, Sudah 3 Tahun Keluarga Ini Tinggal di Tempat Memprihatinkan

Endah Wijayanti13 Sep 2021, 10:15 WIB
Diperbarui 13 Sep 2021, 10:15 WIB
keluarga pilu

Fimela.com, Jakarta Setiap keluarga pastinya ingin tinggal dan memiliki hunian yang nyaman. Rumah yang nyaman senantiasa menghadirkan ketenangan tersendiri. Berkumpul bersama keluarga di rumah yang layak pun menjadi sebuah kebahagiaan tersendiri. Namun, tidak semua keluarga memiliki kesempatan seperti itu.

Nasib pilu dialami oleh pasangan suami istri, Ngadiono (52) dan Sumini (44), warga Padukuhan Kedungranti Kalurahan Nglipar Kapanewon Nglipar Gunungkidul. Sudah 4 bulan mereka tinggal di kandang sapi ukuran 2x2,5 meter.

Bersama dua anaknya, pasangan suami istri ini berbagi ruangan dengan 3 ekor sapi yang mereka pelihara. Sebagai kamar multifungsi, ia menyekat ruang ukuran 1x1 meter dan mengelilinginya dengan plastik terpal. Kasur yang digunakan untuk tidr juga sangat tipis.

Untuk memasak, ia membuat tungku seadanya di luar kandang sapi. Sementara keperluan mandi dan mencuci, keluarga ini mengambil air dari Sungai Oya yang ada di dekat kandang tersebut. Air yang digunakan untuk memasak, mereka minta dari tetangga.

Dan yang lebih memprihatinkan lagi, tanah untuk mendirikan kandang tersebut adalah tanah milik orangtua mereka yang berada di bantaran Sungai Oya. Sehingga ketika musim penghujan tiba, dikhawatirkan akan tergenang banjir.

Selasa (31/8/2021) siang, pasangan ini nampak beristirahat di luar kandang. Mereka terlihat duduk di sebuah karpet plastik lusuh ukuran 1,5x1,5 meter yang mereka letakkan di dekat kandang. 

Kepada Liputan6.com, Ngadiono menceritakan alasan mengapa ia bersama keluarganya tinggal di kandang dekat dengan sungai. Pada 2007 yang lalu sebenarnya mereka mendapat bantuan pembangunan rumah sederhana dari sebuah lembaga sosial yang memang sengaja memprioritaskan korban gempa 2006.

Saat itu Ngadiono sudah memiliki usaha sablon kecil-kecilan dan sang istri ajakan sayuran keliling menggunakan sebuah sepeda motor Honda Astrea. Karena mereka memiliki anak yang masih kecil-kecil akhirnya keluarga ini mulai berani mengajukan utang.

"Utang pertama saya ke BPR BDG dengan agunan sertifikat tanah yang ada rumah bantuannya itu. Dapat Rp10 juta," katanya.

Dana dari BPR tersebut mereka gunakan untuk menambah modal usaha. Namun dalam perjalanannya mereka tak mampu lagi membayar cicilan itu. Pada 2012 Ngadiono memutuskan untuk pergi ke pulau Bangka bekerja di perkebunan sawit.

Harapannya dengan bekerja dia mampu pembayaran cicilan di Bank BPR tersebut. Namun kenyataannya di pulau Bangka Ngadiyono tidak mendapatkan pekerjaan. Istrinya pun kembali mengajukan utang ke sebuah Koperasi Syariah dengan agunan BPKB sepeda motor.

"Saya utang lima juta. Ya untuk hidup karena ndak ada kiriman uang, jualan saya juga tidak bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari," katanya sedih.

 

 

Bertahan Hidup dengan Berutang

keluarga pilu 2
Ilustrasi./Copyright shutterstock.com/id/g/fizkes

Tak hanya itu istri Ngadiono pun mulai terjerat utang di rentenir. Tak tanggung-tanggung, dia berutang di 7 rentenir. Selain untuk hidup, wanita ini sengaja meminjam uang di rentenir untuk membayar cicilan di koperasi. Sementara di BPR BDG, ia sudah tidak mampu membayar angsuran lagi.

Apes, keluarga ini juga tak mampu membayar cicilan di koperasi hingga akhirnya satu-satunya sepeda motor untuk berjualan disita koperasi jika ingin dianggap lunas. Kehidupan Sumini yang ditingal suami merantau kian memprihatinkan.

"Suami saya pulang. Dan lantas menjual rumah bantuan itu ke adik untuk menutup utang di Bank BDG," ujar Sumini

Teror demi teror pun mereka terima karena cicilan di rentenir tidak ada yang bisa mereka bayar. Hingga akhirnya Ngadiono dan keluarga memilih bedol deso ke Sumatera. Mereka merantau karena sudah jenuh dikejar rentenir.

Selama 5 tahun merantau di Sumatera akhirnya Ngadiono memutuskan untuk kembali pulang ke Gunungkidul. Awalnya keluarga ini pulang ke rumah orangtua Sumini di Kapanewon Semanu. Namun, mereka hanya bertahan selama 4 bulan karena alasannya tidak bisa mendapatkan pekerjaan.

"Terus saya balik ke Kedungranti. Saya awalnya tinggal di rumah yang saya jual dulu. Namun karena ndak enak, saya akhirnya tinggal di hutan," kata Sumini.

Tinggal di Kandang Sapi

Selama 3 tahun mereka tinggal di hutan milik Perhutani. Untuk bertahan hidup, mereka menanam berbagai tanaman mulai dari ketela hingga sayur-sayuran di sela-sela tanaman kayu putih milik Perhutani. Tiga tahun lebih, Sumini mengaku hidup tentram meskipun tinggal di hutan yang letaknya sekitar 1 kilometer dari tanah kelahirannya.

Lima bulan yang lalu, ia mendapatkan tawaran untuk memelihara dua ekor sapi milik saudara mereka. Awalnya, keluarga ini ingin membangun kandang di dekat mereka tinggal di hutan milik Perhutani. Namun ternyata pihak Perhutani tidak mengizinkan jika keluarga ini membangun kandang sapi di area hutan.

"Terus saya minta izin sama orangtua untuk mbangun kandang di sini (dekat sungai)," terangnya.

Karena capek bolak-balik dari ladang ke kandang maka akhirnya keluarga ini memutuskan untuk membuat sebuah kamar menyatu dengan kandang sekedar untuk tidur dan beraktivitas lainnya. Hingga akhirnya mereka benar-benar tinggal berbagi dengan 3 hewan ternak.

"Jadi awalnya sapi hanya dua, terus beranak 1. Anaknya milik saya," ungkapnya.

Keluarga ini sebenarnya memiliki 4 orang anak dimana anak ke-3 ini baru kelas 7 dan untuk anak tempat baru kelas 3 SD. Sementara anak pertama mereka sudah bekerja sebagai buruh serabutan dan anak ke-2 menjadi tukang parkir di sebuah pasar setiap 3 hari sekali.

#ElevateWomen

Lanjutkan Membaca ↓
What's On Fimela