Deretan Novel Karya Sapardi Djoko Damono yang Legendaris

Imelda Rahma21 Sep 2021, 09:49 WIB
Diperbarui 21 Sep 2021, 10:08 WIB
[Bintang] Sapardi Djoko Damono di Hujan Bulan Juni

Fimela.com, Jakarta Siapa yang tak mengenal Sapardi Djoko Damono, pria kelahiran 20 Maret 1940 ini dikenal sebagai sastrawan, penulis puisi dan novel yang karya-karyanya langsung membuat siapapun yang membacanya pasti jatuh cinta.

Mendengar nama Sapardi Djoko Damono adalah mendengar sebuah nama maestro. Sapardi Djoko Damono juga dikenal sebagai salah satu tokoh sastra modern Indonesia.

Sebagai seorang penyair yang sudah bertahun-tahun menggeluti dunia kesusastraan, Sapardi telah membuat banyak sekali karya semasa hidupnya.

Berikut Fimela.com telah merangkum sederet novel-novel fenomenal karya Sapardi Djoko Damono yang legendaris. Dilansir dari beragam sumber, simak ulasan selengkapnya di bawah ini. 

Manuskrip Sajak Sapardi

Manuskrip Sajak Sapardi
Ilustrasi Manuskrip Sajak Sapardi Credit: pexels.com/Burst

Banyak yang menyebut bahwa karya Sapardi yang stu ini adalah harta karun yang sangat berharga. Di dalamnya terdapat corat-coret sajak Sapardi semasa muda hingga dewasa. Buku ini dirancang serupa album kolase gambar yang dibagi dalam periode tahunan, sejak 1958 sampai 1968, juga 1970-an.

Di dalam Manuskrip Sajak Sapardi kita dapat melihat sajak-sajak indah Sapardi yang spontan, mengalir apa adanya, sebelum lahir dalam bentuk buku.

Hujan Bulan Juni

Hujan Bulan Juni
Foto Novel Hujan Bulan Juni Credit:goodreads.com

Ada dua karya karya Sapardi yang berjudul Hujan Bulan Juni, yaitu sebuah kumpulan sajak dan sebuah novel. Untuk novel Hujan Bulan Juni tidak berhenti tenar sampai kumpulan kata, tapi juga dilirik untuk diadaptasi ke layar lebar, yang dengan apik diperankan oleh Adipati Dolken dan Velove Vexia.

Yang Fana Adalah Waktu

Yang Fana Adalah Waktu
Foto Novel Yang Fana Adalah Waktu Credit: goodreads.com

Ini adalah sebuah bagian trilogi dari novel Sapardi Djoko Damono yang sebelumnya didahului Hujan Bulan Juni dan Pingkan Melipat Jarak.

Buku ini mendapatkan penghargaan dalam Anugerah Buku ASEAN 2018 di Malaysia, sebab dinilai sebagai karya sastra dengan mutu tinggi oleh para panel penilai profesional.

Duka-mu Abadi

Duka-mu Abadi
Foto Novel Duka-mu Abadi Credit: goodreads.com

Buku ini adalah sebuah kumpulan puisi Sapardi semasa mudanya. Duka-Mu Abadi, yang berisi 43 puisi Sapardi pada tahun 1967-1968 menjadi salah satu yang paling diminati. Buku ini pun hadir dengan cd yang berisikan musikalisasi puisi yang dibawakan oleh Sapardi.

Bilang Begini, Maksudnya Begitu

Bilang Begini, Maksudnya Begitu
Foto Novel Bilang Begini, Maksudnya Begitu Credit: goodreads.com

Lewat buku ini, Sapardi menunjukkan bahwa dirinya adalah bukan hanya seorang penyair yang pandai bermain kata-kata. Namun, sebagai penyair ia ingin mengajak mereka di luar sana yang belum dekat dengan sastra.

Karena dalam sebuah karya sastra bunga belum tentu kembang, biru belum tentu warna. Dan Hadirlah buku ini untuk membuat pembacanya lebih dapat mengapresiasi puisi, selurus makna yang disampaikan penyair.

Nah itu lah beberapa karya fenomenal dari penyair Sapardi Djoko Damono. Ia meninggal dunia dengan membiarkan karyanya hidup.

Selamat jalan Pak Sapardi, yang fana adalah waktu, karyamu abadi.

Lanjutkan Membaca ↓
What's On Fimela