Fans Ingin iKON Keluar dari YG Entertainment, Ini Alasannya

Nizar Zulmi29 Jul 2019, 12:08 WIB
[Bintang] Begini Makna Penggemar di Mata Personel iKON

Fimela.com, Jakarta Tur iKON 27 Juli lalu berbeda dari konser-konser mereka sebelumnya. Show di Fukuoka, Jepang itu jadi kali pertama mereka naik panggung tanpa leader mereka, Kim Hanbin alias B.I.

Dari apa yang terlihat di konser tersebut, mungkin tak terlalu sulit bagi iKON untuk beradaptasi. Namun tak bisa dipungkiri juga mereka tidak terasa lengkap seperti saat bertujuh.

FOTO: Potret iKON, Pelantun Lagu 'Love Scenario' yang Selalu Tampil Modis
Memiliki gaya musik yang swag, tentunya hal itu terpancar dari para gaya pakaian personel iKON. Justru gaya santai inilah yang membuat para iKonic, sebutan penggemar iKON, semakin terpana. (Liputan6.com/Instagram/@withikonic)

Belum lama ini akhirnya seorang fans muncul dengan inisitatifnya membuat pergerakan. Melalui petisi di change.org tersebut ia berharap iKON mengakhiri kontrak dengan agensinya, YG Entertainment.

Ada beberapa alasan yang diungkap pembuat petisi, untuk menginginkan iKON keluar. Salah satu yang utama  adalah karena show di Fukuoka yang dianggap mencederai mental para membernya.

Terpaksa

Di show tersebut, fans menyadari jika para member iKON dibatasi oleh YG Entertainment. Mereka sama sekali tak boleh menyebut nama B.I, dan harus membaca script sehingga tak terdengar natural.

Bahkan dalam video yang direkam fans, tampak Bobby dengan sengaja membaca tulisan dengan kaku, menatap ke arahnya dan menyuarakannya dengan nada yang monoton. Tampaknya ini jadi sindiran Bobby yang tak bisa melawan ketentuan agensinya.

iKON pun terpaksa harus tetap melakukan turnya di Jepang dalam beberapa tanggal yang sudah ditentukan. Meski beberapa kali terekam ekspresi marah, kecewa dan sedih di panggung, June dkk dituntut tetap melakoni sisa tur.

Alasan Lain

iKON
Profil iKON di Naver

Di deskprisi petisi juga diungkap bagaimana YG memperlakukan iKON dengan tidak semestinya. Pertama adalah jadwal tur yang terlalu berat di awal debut mereka, sehingga mereka tak jarang harus bolak-balik ke luar negeri, show 2 kali sehari hingga tidur di ruang latihan.

Lalu para member iKON juga disebut mendapat perlakuan berbeda soal kostum. Beberapa kali fans melihat mereka bertukar kostum saat di bandara atau membuat video klip, padahal YG dikenal dengan reputasi mereka terkait barang-barang branded.

Namun tentunya membuat iKON mengakhiri kontrak dengan YG dan tetap berkarier sebagai iKON tidaklah semudah itu. Selain harus ganti nama, lagu-lagu yang mereka bawakan juga akan tersandung hak cipta dari agensi mereka.

Simak Juga Video Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓