The Apprentice: ONE Championship Edition Berbeda dari versi klasik Amerika

Anto Karibo26 Feb 2021, 19:45 WIB
Diperbarui 26 Feb 2021, 19:45 WIB
The Apprentice

Fimela.com, Jakarta Serial reality "The Apprentice: ONE Championship Edition" siap untuk ditayangkan di layar TV pada bulan Maret ini. Menurut pendiri Refinery Media, Karen Seah, Versi ONE Championship yang didasarkan pada franchise televisi non-skrip populer sama sekali berbeda dari versi klasik Amerika.

Di sini juga menawarkan pengalaman yang sama sekali baru kepada penonton. “The Apprentice: ONE Championship Edition” mengundang 16 kandidat terpilih dari seluruh dunia untuk berpartisipasi dalam serangkaian tantangan bisnis dan fisik, serta bersaing mendapatkan tawaran pekerjaan senilai US$250.000 untuk bekerja secara langsung dengan Chairman dan CEO ONE Chatri Sityodtong sebagai anak didiknya," katanya.

Produksi sendiri dilakukan sepenuhnya di Singapura, dan juga selama pandemi COVID-19. Tentu saja ada banyak kesulitan tersendiri. "The Apprentice: ONE Championship Edition" merupakan sebuah keajaiban produksi.

“Itu sangat sulit tentu saja, dan tanggung jawab tinggi di pundak kami untuk memastikan kami melakukannya dengan benar. Produksi tersebut adalah yang terbesar di kawasan ini pada saat itu, dan kami harus memastikan bahwa kami menetapkan standar keselamatan pada The Apprentice: ONE Championship Edition,” lanjut Seah.

Tokoh Dunia

The Apprentice
The Apprentice (Istimewa)

Sementara untuk tamu di acara itu termasuk CEO terkenal seperti Eric Yuan dari Zoom, Anthony Tan dari Grab, dan Patrick Grove dari Catcha Group, serta legenda seni bela diri seperti Georges St-Pierre dan Renzo Gracie.

Menurut Seah, logistik yang diperlukan untuk mendatangkan semua tokoh terkenal ini dari seluruh dunia ke Singapura, selain 16 kandidat acara yang mewakili 11 negara, sangatlah kompleks namun efektif.

“Kami semua harus memakai masker dan APD lainnya, terutama tim kameraman dan tim suara dibawah terik suhu yang sangat panas, dan terkadang berlari dengan kontestan. Aturan seperti ini berlaku untuk kami, tetapi tidak untuk orang biasa yang pergi joging atau berolahraga. Kelihatannya sangat sulit, tapi kami perlu mengesampingkan ketidaknyamanan kami untuk memastikan pertunjukan itu diproduksi,” papar Seah.

Hype Luar Biasa

CEO ONE Championship Chatri Sityodtong
CEO ONE Championship Chatri Sityodtong akan memandu The Apprentice: ONE Championship Edition. (foto: istimewa)

Hype yang luar biasa telah menyelimuti “The Apprentice: ONE Championship Edition” sejak diumumkan pada awal tahun 2020 ketika tim Seah di Refinery Media bekerja dengan ONE untuk membuat papan cerita konsep awal pertunjukan, dia segera tahu bahwa dia memiliki potensi yang luar biasa ditangannya

Promosi seni bela diri menggembar-gemborkan versi pertunjukan ini sebagai "Apprentice" terberat dalam sejarah, dan Seah yakin bahwa ONE dan Refinery Media telah memiliki kumpulan produk menarik yang akan menghibur banyak orang.

“DNA olahraga ONE Championship telah memberi kami sudut pandang yang luar biasa untuk menampilkan format yang sama sekali berbeda dari Apprentice ‘lama’ yang kami kenal. Dikombinasikan dengan Chatri [Sityodtong] yang menjadi pembawa acara pada acara itu, saya tahu saya benar-benar dapat menembus batas dan melakukan sesuatu yang sangat menarik dan berbeda. Saya sangat yakin itu akan menjadi formula kemenangan,” kata Seah.

“Saya bahkan tidak berpikir ada orang yang akan mengenalinya. Ini sangat berbeda dari aslinya dalam segala hal.”

"The Apprentice" adalah salah satu program reality show non-skrip terbesar dalam sejarah, menilai keterampilan bisnis kandidat yang bersaing untuk mendapatkan tawaran pekerjaan di bawah CEO terkenal dan telah mengudara di lebih dari 120 negara.

Saksikan Video Menarik Berikut Ini

Lanjutkan Membaca ↓