Masalah yang Sering Muncul saat Hamil di Usia Trimester Kedua

Gayuh Tri Pinjungwati01 Apr 2020, 16:15 WIB
hamil

Fimela.com, Jakarta Banyak perubahan signifikan terjadi pada janin yang sedang tumbuh selama trimester kedua kehamilan. Juga selama fase yang mengasyikkan ini Mom bisa mempelajari jenis kelamin nayi dan mual di pagi hari mulai hilang. Saat bayi tumbuh, mungkin tubuh berubah dengan cepat. Perubahan ini dapat mencakup masalah pencernaan seperti sembelit, begah, dan mulas. Pelajari lebih lanjut tentang gejala-gejala umum ini dan cara menemukan pertolongan sehingga dapat kembali menikmati kehamilan. Beberapa hal dibawah ini mungkin menjadi masalah kehamilan selama trisemester kedua kehamilan.

Masalah Pencernaan dan Kehamilan

Sistem pencernaan adalah jaringan organ yang kompleks yang bekerja bersama untuk membantu tubuh memecah makanan dan menyerap nutrisi. Penyerapan nutrisi selalu penting untuk menciptakan energi keseluruhan, tetapi peran ini bahkan lebih penting dalam mendukung pertumbuhan janin. Masalah pencernaan terjadi pada kehamilan karena masuknya hormon yang mengendurkan otot-otot di saluran pencernaan. Penambahan berat badan secara alami dari menopang bayi juga dapat memberi tekanan tambahan pada saluran pencernaan.

Sembelit

Sembelit adalah gejala umum selama kehamilan, dan itu lebih umum selama trimester kedua. The American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) mendefinisikan sembelit sebagai memiliki lebih sedikit dari tiga gerakan usus per minggu. Tingkat hormon dapat memengaruhi pencernaan di luar memperlambat pergerakan usus. Pergerakan usus mungkin menyakitkan atau sulit dan perut mungkin bengakak. Mom mungkin juga memiliki kadar zat besi yang lebih tinggi jika mengonsumsi vitamin prenatal. Kadang zat besi yang tinggi dapat menyebabkan konstipasi. Perubahan pola makan adalah cara paling praktis untuk mengobati sembelit selama kehamilan. Asupan serat alami dapat mengimbangi masalah sembelit.

Penumpukan Gas

Berbahayakah Kolesterol Tinggi pada Ibu Hamil? (Wavebreakmedia/Shutterstock)
Berbahayakah Kolesterol Tinggi pada Ibu Hamil? (Wavebreakmedia/Shutterstock)

Sistem pencernaan yang lebih lambat selama trisemester kedua dapat menyebabkan penumpukan gas yang menyebabkan sakit perut, kram, bersendawa, buang gas. Sistem pencernaan yang lebih lambat selama trisemester kedua. Dan Mom tidak dapat mengubah cara kerja sistem pencernaan selama kehamilan, tetapi seseorang dapat mempercepatnya dengan menghindari makanan pemicu yang mengarah ke gas. Pertimbangkan untuk mengurangi produksi susu, sayuran seperti brokoli, kol, bawang putih, bayam, kentang, kacang-kacangan dan makanan berserat lainnya. Cobalah makan dalam porsi kecil dan makan perlahan untuk menghindari menelan udara. Jika mengubah kebiasaan makan tidak membantu, coba untuk konsultasikan dengan dokter.

Mulas

Mulas terjadi ketika asam lambung bocor kembali ke kerongkongan. Disebut juga refluks asam, mulas sebenarnya tidak memengaruhi jantung. Sebaliknya Mom mungkin merasakan sensasi terbakar yang tidak nyaman di tenggorokan dan dada sesaat setelah makan. Banyak makanan dapat berkontribusi untuk mulas. Bahkan jika tidak mengalami refluksi asam sebelum hamil, mungkin dapat mempertimbangkan untuk menghindari makanan berminyak, berlemak, mkaanan pedas, dan kafein. Mengonsumsi makanan dalam jumlah besar dan berbaring setelah makan juga dapat menyebabkan mulas. Tinggikan bantal saat tidur untuk membantu mencegah mulas di malam hari. Hubungi dokter jika sering mengalami mulas.

Tubuh mengalami banyak perubahan selama kehamilan dan beberapa dari perubahan ini bisa jadi tidak menyenangkan. Gejala terkait seperti penyakit pencernaan akan membaik setelah persalinan. Patikan untuk mendiskusikan masalah atau gejala parah apa pun dengan dokter.

#Changemaker

Lanjutkan Membaca ↓