Psikolog Berikan 4 Cara Agar Anak Menjadi Pemberani Mengungkapkan Isi Hatinya

Anisha Saktian Putri15 Jul 2020, 14:30 WIB
Anak Masuk Sekolah

Fimela.com, Jakarta Tidak semua anak-anak terlahir menjadi pemberani. Maka tugas orang tua mengejarkan si kecil lebih berani lagi. Hal ini penting dilakukan tidak hanya mendorong keberanian pada anak, melainkan akan membangun harga diri, ketahanan, dan percaya diri.

Psikolog Karina Istifarisny, S.Psi., M.Psi menyampaikan mengungkapkan keberanian banyak kaitannya dengan kemampuan komunikasi, sosial emosi, dan kemampuan berpikir.

"Keberanian anak dalam mengemukakan pendapat bisa kita pupuk dari kecil," ujar Karina saat dihubungi Fimela.com.

Lalu bagaiaman cara memumuk keberanian si kecil? Berikut ulasannya.

1. Sering bertanya tentang pendapat anak

Tanyakan pendapatnya tentang apa saja. Selain melatih keberanian menjawab, juga melatih kemampuan berpikirnya.

Misal: De, menurut kamu baiknya bunda masak sayur apa ya hari ini? Kenapa ya masak yang itu?

Belum tentu dijawab. Kalaupun di jawab, belum tentu memuaskan. Tapi kita saat itu sudah memberikan kesempatan untuk anak berpikir lebih jauh dan melatihnya mengungkapkan isi pikirannya.

2. Dengarkan

anak mendengar orangtua
Bagaimana agar anak mau mendengar orangtua?/Copyright unsplash.com/rainier ridao

Nah, saat anak bertanya atau mengungkapkan apa saja, dengarkan. Mendengarkan akan jauh lebih baik jika sambil menatap anak dan memberikan umpan balik baik berupa pertanyaan, ledekan, ketidaksetujuan atau lainnya tanpa membuat anak merasa kecil hati.Perlu diingat, kurangi merespon anak sambil lihat screen hp, atau sambil nonton tv.

3. Apresiasi

Apapun yang diutarakan anak secara positif, berikan apresiasi. Ga harus dalam bentuk fisik hadiah. Bisa saja dalam bentuk kalimat:"Aduh, makasih yah sayang udah ngingetin bunda," atau "Bunda seneng deh kaka udah berani nyampein tentang itu ke bunda"

4. Kritik

Kritik tentu saja boleh, ini justru membangun kemampuan komunikasi anak. Hanya saja, untuk anak yang lebih muda atau yang sensitif emosinya, harus hati-hati biar tak membuatnya kecil hati.Caranya, bisa sambil becanda, misalnya "Dek, kayanya ga gitu deh yang bener. Yang bener gini loh..." sambil menunjukkan ekspresi yang ceria.

Sehingga anak belajar menerima kesalahannya dengan emosi yang lebih positif. Jangan lupa berikan pula pujian atas masukan atau perilaku baiknya setelah ia mengemukakan pendapat.

"Setelah semua itu dilakukan, di sekolah kok masih diem aja?Nah, kalau di sekolah ada konteks sosialisasi dengan tantangannya sendiri bagi anak," tutur Karina.

 

 

 

#Changemaker

Lanjutkan Membaca ↓