Jangan Ikutan Emosi, Ini 5 Tips Menghadapi Pasangan yang Gampang Marah

Gayuh Tri Pinjungwati28 Jul 2021, 09:15 WIB
Diperbarui 28 Jul 2021, 09:15 WIB
couple marah

Fimela.com, Jakarta Apakah Sahabat Fimela selalu merasa frustrasi karena suami dalam suasana hati yang buruk yang sepertinya tidak bisa diperbaiki? Memiliki suami yang mudah marah bisa menjadi pekerjaan yang sulit, tetapi dirimu tidak selalu dapat mengubah suasana hati pasangan.

Hidup dengan suami yang moody memang tidak mudah. Selain itu, jika suamimu selalu kritis, pemarah, dan marah sepanjang waktu, kamu juga bisa merasa Stress. Jadi, penting untuk mengetahui cara menghadapi suami yang bawel dan suka mengomel alih-alih membahayakan pernikahan. Sangat penting bahwa dirimu memahami penyebab masalah ini terlebih dahulu dan kemudian mengatasinya dengan pikiran yang tenang.

Berikut adalah beberapa tips menghadapi pasangan yang mudah marah dan suka mengomel sepanjang hari.

1. Dengarkan Dia

Adalah penting bahwa dirimu pertama dan terutama, mendengarkan apa yang dia katakan sebelum jatuh ke dalam perangkap membuat penilaian. Dia mungkin kesal karena alasan yang sebenarnya. Dia tidak bisa menunjukkan kemarahannya di mana pun kecuali di depanmu dan jika dirimu membuat batasan juga, dia mungkin tidak punya tempat untuk itu.

Jadi, penting bagimu untuk membiarkan suamimu yang mengomeh mengeluh sebanyak yang dia bisa dan mendengarkannya dengan sabar untuk mencari tahu apa yang salah sehingga dirimu dapat membantunya mengatasinya dengan cara yang sehat.

2. Minta Maaf

Tidak apa-apa untuk meminta maaf sesekali jika itu yang diperlukan untuk membuatnya merasa lebih baik karena kemungkinan besar begitu dirimu meminta maaf, dia akan menyadari apa yang benar-benar membuatnya marah dan akan mengakuinya juga.

Suamimu yang pemarah dan mudah tersinggung mungkin terganggu oleh masalah yang lebih dalam yang mungkin akan ia ungkapkan kepadamu segera setelah dirimu menunjukkan kebaikan kepadanya. Jika itu sesuatu yang besar, dia bahkan mungkin rusak.

Meminta maaf adalah alat yang tidak pernah gagal dalam hubungan apa pun. Ini akan menenangkannya dan dia akan bisa berpikir jernih. Dia juga akan menghormatimu karena benar-benar meminta maaf untuk membuatnya merasa tenang padahal itu bukan salahmu. Ini adalah apa yang kamu lakukan untuk menghentikan orang marah.

3. Jangan Merasa Tersinggung

couple marah
Ilustrasi/copyrightshutterstock/metamorworks

Meskipun tidak apa-apa untuk merasa tidak enak tentang apa yang dia katakan kepadamu ketika dia marah, penting untuk mengetahui bahwa dia tidak bersungguh-sungguh dan berusaha untuk tidak tersinggung karenanya. Ingat, dia bawel, mengeluh dan mengoceh atas sesuatu. Mengatakan hal-hal yang menyakitkan dalam suatu hubungan pasti merugikannya, tetapi perlu waktu sebelum dia benar-benar dapat menimbang apa yang dia katakan.

Sahabat Fimela harus menghadapinya dengan tenang dan memahami bahwa dia sedang melalui sesuatu yang penting yang mengarah pada perilakunya yang tajam. Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan tetapi cobalah sebanyak yang kamu bisa, untuk tidak mengambil kata-katanya secara pribadi.

4. Pahami Penyebab Perilakunya

Sangat penting untuk memahami apa yang menyebabkan dia berperilaku seperti ini. Pasti ada alasan di balik perilaku rewelnya. Bisa jadi bosnya di tempat kerja, perasaan tertekannya keluar atau krisis hidup besar yang dia simpan sendiri. Dirimu harus mendudukkannya dan berbicara dengannya dan membantunya melewatinya. Komunikasi yang efektif memiliki kekuatan untuk memecahkan bahkan yang terbesar dari krisis.

5. Beri Dia Ruang

Ruang sering diremehkan, dalam suatu hubungan, memberi pasanganmu ruang pribadi membantu mereka menyelesaikan masalah mereka, mengatasi rasa tidak aman mereka, dan memikirkan masalah mereka secara mandiri. Ini membantu memelihara hubungan dan memungkinkannya untuk tumbuh dan berkembang.

Suami murung mungkin menghadapi sesuatu yang besar dalam hidupnya dan mungkin ada alasan mengapa dia tidak membaginya denganmu. Mungkin terlihat dalam perilakunya bahwa dia terganggu oleh sesuatu tetapi dia belum mau mengakuinya kepadamu dan sebagai pasangan yang mendukung, harus memberinya ruang sampai dia siap untuk berbagi.

Cobalah untuk memberikan perhatian kepada pasangan, bahkan ruang sendirian diperlukan jika dia menginginkannya. Komunikasikan segala sesuatunya dengan pasanganmu.

Cek Video di Bawah Ini

#ElevateWomen

Lanjutkan Membaca ↓
What's On Fimela