4 Tanda Jelas Pasanganmu Belum Dewasa untuk Menjalani Hubungan Serius

Gayuh Tri Pinjungwati01 Agu 2021, 13:15 WIB
Diperbarui 01 Agu 2021, 13:15 WIB
Partner romantis

Fimela.com, Jakarta Hubungan sangat rumit dan sangat sederhana pada saat bersamaan. Secara teori, yang kamu butuhkan hanyalah menemukan seseorang yang memiliki pandangan yang sama dan mencintaimu apa adanya. Namun pada kenyataannya, menemukan seseorang yang spesial adalah salah satu tantangan paling berat yang pernah kamu lalui.

Terkadang kamu mencoba membodohi diri sendiri bahwa pasanganmu akan berubah. Berikut adalah beberapa tanda peringatan bahwa pasanganmu tidak memiliki kedewasaan emosional untuk hubungan yang nyata.

1. Dia Tidak Mendengarkan

Jika pasanganmu selalu berbicara dan tidak pernah mendengarkan, kedewasaan emosional mereka pasti di bawah level yang seharusnya sekarang. Seseorang yang hanya berfokus pada kebutuhannya sendiri tidak akan pernah bisa sepenuhnya mengabdi pada manusia lain. Hal ini sangat disayangkan karena pengabdianlah yang menyatukan suatu hubungan.

Ketika kamu telah mendedikasikan waktu, energi, dan yang paling penting, cinta kepada seseorang, kamu mengharapkan mereka melakukan hal yang sama untukmu. Atau setidaknya kamu menganggap mereka akan menghormati komitmenmu. Tetapi ketika orang ini bahkan tidak mendengarkan apa yang kamu katakan, kamu merasa seolah-olah tidak ada upayamu yang dihargai. kamu kehilangan harapan. Saat itulah ketidakdewasaan mereka dapat membunuh hubungan.

2. Dia Berbicara Buruk Tentang Mantannya

Jika pasanganmu sering menyebut mantan dengan nada negatif, tidak hanya mereka tidak melupakannya, tetapi mereka juga berjuang untuk bertindak sebagai orang dewasa yang matang. Terkadang, ketika kita marah atas sesuatu, kita mengatakan hal-hal yang seharusnya tidak kita katakan dengan lantang. Ini termasuk mengungkapkan rasa sakit yang disebabkan oleh mantan pasangan dengan cara yang beracun.

Tetapi jika pasanganmu melakukan ini terlalu sering, mereka mungkin tidak berinvestasi dalam hubungan seperti yang mereka akui. Jika sesuatu dari masa lalu masih menghantui mereka, dan mereka terus-menerus menyalahkan masalah mereka pada mantan pasangan mereka, masalahnya mungkin bersembunyi di dalam diri mereka

3. Terlalu Egois

Partner romantis
Ilustrasi/copyrightshutterstock/Makistock

Menjadi egois, narsistik, atau mementingkan diri sendiri saat berada dalam suatu hubungan bisa menjadi pemecah masalah yang sangat besar. Ini menunjukkan bahwa dirimu belum cukup dewasa untuk memahami bahwa ikatan romantis membutuhkan mutualitas. Untuk membuat segala sesuatunya berhasil, kamu harus bersedia berkompromi. Namun, jika kamu terobsesi dengan diri sendiri, kamu mungkin tidak dapat memahami mengapa ada saatnya kamu harus mundur.

Apakah pasanganmu selalu ingin segala sesuatunya berjalan sesuai keinginannya, berbicara terutama tentang diri mereka sendiri, dan menempatkan kebahagiaan mereka sendiri di atas kesejahteraan hubunganmu? Jika kepribadian mereka dipenuhi dengan sifat narsistik seperti itu, mereka mungkin tidak siap untuk komitmen yang serius.

4. Suka Mencari Perhatian

Beberapa orang tidak bisa membayangkan tidak menjadi sorotan. Mereka sangat mendambakan perhatian, sehingga mereka sering mengabaikan perasaan orang lain ketika berusaha mendapatkannya. Bahkan ketika mereka berpasangan, mereka masih mencari pengakuan, terlepas dari biayanya. Sayangnya, pola perilaku ini tidak benar-benar berfungsi dalam hubungan yang matang.

Ketika salah satu pasangan adalah pencari perhatian kronis, mereka mungkin sering mengabaikan kebutuhan pasangannya. Keinginan untuk dikagumi, yang juga merupakan sifat narsis, bisa menjadi kematian suatu hubungan. Itu karena ketika seseorang selalu mengejar validasi, mereka menghabiskan sedikit waktu untuk mempertimbangkan emosi, perasaan, dan kebutuhan pasangannya. Dengan kata lain, sambil terus mencari perhatian, mereka berisiko kehilangan sesuatu yang nyata.

Ketika berususan dengan pasangan yang seperti ini ada baiknya dirimu perlu memikirkan dua kali untuk melanjutkan hubungan.

Cek Video di Bawah Ini

#ElevateWomen

Lanjutkan Membaca ↓