Cerita Pengantin Menggelar Pernikahan Ramah Lingkungan dari Undangan sampai Pelamin Dapat Didaur Ulang

Anisha Saktian Putri12 Jan 2022, 19:00 WIB
Diperbarui 12 Jan 2022, 19:00 WIB
Pengantin asal Malaysia mengadakan pernikahan dengan konsep ramah lingkungan dan lebih irit

Fimela.com, Jakarta Di akhir acara pernikahan biasanya, akan banyak sampah yang dihasilkan. Mulai dari makanan, peralatan makan, hingga properti akan menyebabkan penumpukan sampah.

Tentu sampah yang dihasilkan akan mencemarkan lingkungan dan akan berakhir di tempat pembuangan sampah yang tiap detiknya selalu bertumpuk. Namun, berbeda dengan pasangan Malaysia yang baru saja menggelar pernikahan dengan mengusung konsep ramah lingkungan yang bebas sampah.

Pengantin tersebut Tejasvini Shanmuganathan dan Shatish Rao sangat menentang pemborosan makanan dan penggunaan plastik. Hal itu pun menjadi prinsip hidup mereka.

"Jadi kami memutuskan untuk memprioritaskan prinsip bebas sampah pada konsep pernikahan kami," ujar kedua mempelai melansir worldofbuzz.

Lebih murah dari pernikahan konvensional

Lebih murah dari pernikahan konvensional/dok.  World of Buzz
Lebih murah dari pernikahan konvensional/dok. World of Buzz

Dengan "pernikahan hijau", orang akan berpikir bahwa pasangan itu telah menghabiskan banyak uang untuk acara pernikaha mereka. Faktanya, pasangan itu menghabiskan jauh lebih sedikit uang dibandingkan dengan pernikahan konvensional.

Pengantin yang sama-sama berusia 29 tahun ini mengatakan pernikahannya semakin murah karena melibatkan keluarga dan sahabat untuk membantu acara sakralnya. Mulai dari perencanaan, mendekorasi tempat pernikahan, bahkan menyajikan makanan.

Selain itu, pasangan ini tidak mengeluarkan biaya yang tidak perlu seperti pemotretan pre-wedding, sewa mobil mewah, dan pakaian serta aksesoris mahal yang hanya akan dipakai sekali.

Keduanya juga memutuskan untuk tidak menggunakan musik live pernikahan. Mereka mengunduh musik dari aplikasi dan memutarnya lewat speaker yang sudah dimiliki.

Terlebih lagi, pengantin perempuan bahkan merias wajahnya sendiri karena tidak ada penata rias yang ingin dilakukan riasan minimalis dan seperti yang dia bayangkan. Jadi, dia belajar bagaimana melakukannya sendiri.

Pernikahan ramah lingkungan

Pernikahan ramah lingkungan /World of Buzz
Pernikahan ramah lingkungan /World of Buzz

Pasangan ini menjalani prosesi pernikahan di sebuah kuil kecil di Simpang Renggam, Johor dan selama upacara.

Mereka membuat pernikahan seramah lingkungan mungkin seperti piring dan peralatan makan yang dapat terurai yang terbuat dari daun pinang dan tepung jagung, kantong plastik fotodegradable, menyajikan 16 hidangan pernikahan di atas daun pisang.

Kartu pernikahan yang bisa ditanam yang akan tumbuh menjadi bunga marigold dan undangan elektronik, dan panggung pernikahan DIY menggunakan daun palem dan daun lainnya dari hutan terdekat.

“Kami mungkin belum 100% ramah lingkungan, tetapi kami mencoba yang terbaik," paparnya.

Menguraikan lebih banyak tentang makanan, pasangan ini memastikan bahwa tidak ada daging tiruan atau bahan makanan olahan di semua 16 hidangan dan itu 100% berasal dari tumbuhan.

“Kami ingin para tamu meninggalkan pernikahan kami dengan perut kenyang & senyum lebar. Makanan masih menjadi pembicaraan di kota bahkan setelah hampir sebulan!” tambah pasangan itu.

Pasangan itu sangat senang dengan bagaimana upacara pernikahan mereka benar-benar menunjukkan siapa mereka.

“Rencana pernikahan berformat yang menjadi norma sekarang mungkin tidak terjangkau untuk semua orang. Tetapi banyak yang mencoba yang terbaik untuk memiliki apa yang pada gilirannya akan mempengaruhi mereka secara finansial di masa depan, ”jelas mereka.

Terakhir, pasangan ini mengatakan bahwa upaya kecil di pihak mereka untuk lebih ramah lingkungan mungkin tidak mengurangi gas rumah kaca atau polutan tetapi mereka berharap hal itu akan menyebabkan efek positif bagi lingkungan saat ini dan terhadap generasi mendatang.

“Melalui pernikahan kami, kami berharap dapat mengirimkan pesan bahwa mungkin untuk memiliki pernikahan yang sederhana tanpa mengorbankan tradisi & adat pernikahan harus dilakukan sesuai dengan preferensi pasangan dan bukan dengan mengikuti tren," papar mereka.

#womenforwomen

Lanjutkan Membaca ↓
1
What's On Fimela