4 Jenis Pengendalian Diri yang Diperlukan dalam Hubungan Bahagia

Gayuh Tri Pinjungwati19 Agu 2022, 17:35 WIB
Diperbarui 19 Agu 2022, 17:35 WIB
couple

Fimela.com, Jakarta Pengendalian diri adalah sifat yang perlu dimiliki, hal itu membantu kita untuk menahan dorongan hati dan mencegah kita membuat keputusan yang dapat membuat kita dalam masalah. Pengendalian diri dalam hubungan sama pentingnya dengan bidang kehidupan lainnya, karena menunjukkan pengendalian diri membuat hubungan tetap kuat dalam menghadapi tantangan.

Terlepas dari pentingnya, tidak selalu mudah untuk mengetahui bagaimana memiliki pengendalian diri dalam suatu hubungan. Ketika perasaan dan hasrat romantis terlibat, kita mungkin bertindak gegabah dan melakukan hal-hal yang dapat menyakiti pasangan.

Nah, berikut ini adalah beberapa tipe pengendalian diri yang perlu kamu kembangkan dalam dirimu sendiri. Penasaran? Yuk, simak selengkapnya di bawah ini.

1. Gerakan Fisik

Seperti namanya, bentuk pengendalian diri ini mengacu pada pengendalian gerakan tubuh. Ini bisa melibatkan pengambilan keputusan untuk mengikuti olahraga, atau memilih untuk bangun dari sofa dan mencuci piring ketika kamu berjanji kepada pasangan bahwa kamu akan menyelesaikan tugas ini.

2. Kontrol Emosi

couple marah
Ilustrasi/copyrightshutterstock/Makistock

Kontrol diri emosional mengacu pada kemampuan untuk menangani frustrasi, kritik, atau emosi menjengkelkan lainnya tanpa menyerang atau menyalahkan orang lain. Mengendalikan emosi dalam hubungan berarti Anda dapat mengekspresikan diri secara efektif tanpa dikuasai oleh perasaan yang intens.

Seseorang yang memiliki kesulitan dengan pengendalian diri emosional dalam hubungan mungkin terlibat dalam suka membentak selama perselisihan dengan pasangannya, atau mereka mungkin dengan mudah dipicu dan mulai berteriak, menjerit, atau menyerang ketika perasaan mereka terluka atau ketika mereka merasa kuat tentang sesuatu.

3. Konsentrasi

Salah satu cara untuk melatih pengendalian diri dalam hubungan adalah dengan menunjukkan konsentrasi. Bentuk pengendalian diri ini mengharuskanmu untuk fokus pada hubungan, yang melibatkan penempatan waktu, energi, dan upaya yang konsisten untuk membuat segala sesuatunya berhasil.

Kamu akan tetap berkomitmen pada hubungan ketika kamu menunjukkan konsentrasi, bahkan ketika keadaan menjadi sulit. Selanjutnya, kamu terus mengutamakan pasangan dan memprioritaskan tujuanmu untuk hubungan itu, bahkan ketika kamu telah bersama selama bertahun-tahun. Kegembiraan awal dari romansa baru memudar.

4. Kontrol Impuls

couple
Ilustrasi/copyrightshutterstock/JenJ Ivary

Mengontrol impuls berarti menahan keinginan untuk mendapatkan kepuasan instan. Orang dengan kontrol impuls yang kuat dapat meneruskan sesuatu yang akan menyebabkan kesenangan sementara karena mereka menyadari bahwa kontrol diri menghasilkan manfaat jangka panjang.

Dalam suatu hubungan, memiliki kendali impuls berarti kamu dapat melewatkan kepuasan instan yang akan datang dari perselingkuhan karena kamu menyadari bahwa kamu mendapatkan lebih banyak dari memiliki hubungan yang penuh kasih dan setia daripada kesenangan sementara dari berhubungan seks dengan seseorang yang baru.

#WomenforWomen

Lanjutkan Membaca ↓