5 Tren Kecantikan Terburuk yang Viral di TikTok, Jangan Coba di Rumah

Anisha Saktian Putri13 Okt 2021, 15:30 WIB
Diperbarui 13 Okt 2021, 15:30 WIB
Tren Kecantikan Terburuk yang Viral di TikTok, Jangan Coba di Rumah

Fimela.com, Jakarta Mudahnya mengakses media sosial banyak hal yang menjadi viral termasuk tren kecantikan. Banyak orang membagikan beauty hack di akun TikTok

Namun, bila tidak hati-hati menyerap informasi tersebut bisa-bisa tips kecantikan tersebut berpotensi menbahayakan diri kita. Bahkan, Dermatologis di seluruh dunia telah mengeluarkan peringatan tentang mengikuti tren TikTok dan telah menyarankan orang untuk tidak mencoba semua yang mereka lihat di platform tersebut.  

"Penting untuk mengingatkan orang bahwa media sosial tidak boleh digunakan sebagai sumber utama untuk masalah dermatologi," kata Dr Anjali Mahto, juru bicara British Association of Dermatologists melansir dari South China Morning Post.

Dr. Anjali juga mengatakan ketika menyangkut kulit, itu dapat menyebabkan ketakutan atau kepanikan. 

Berikut adalah beberapa tips kecantikan di TikTok yang tidak disarankan dilakukan di rumah oleh dokter kulit.

1. Slugging

Slugging/dok. @charlotteparler
Slugging/dok. @charlotteparler

Meskipun telah menjadi tren baru-baru ini, slugging bukanlah hal baru. Ini dimulai beberapa tahun yang lalu sebagai tips kecantikan K-beauty untuk mencegah kehilangan air dan meremajakan kulit terkelupas dengan mengoleskan lapisan besar produk berbasis minyak bumi di wajah tepat sebelum tidur.

Meskipun tidak berbahaya secara alami, teknik ini dapat menyebabkan sejumlah efek samping. Produk berbasis minyak bumi seperti Vaseline dapat membantu memperbaiki bercak kering, dehidrasi dan kulit mengelupas, tetapi produk tersebut bersifat oklusif (mereka membentuk penghalang) dan dapat menyumbat pori-pori. Jika kulit berminyak, ini dapat menyebabkan peningkatan kemerahan dan berjerawat.

Dermatologis merekomendasikan untuk berhati-hati tentang bagaimana menggabungkan produk berbasis minyak bumi dengan bahan aktif (slugging akan mengunci semua yang diaplikasikan pada wajah sebelumnya); mereka menyarankan agar melakukannya di akhir rutinitasmu, dan untuk diingat bahwa ini adalah perbaikan jangka pendek dan bukan pengobatan jangka panjang.

2. Kontur tabir surya

Beauty Routine Bukan Cuma untuk Wajah Saja, Jangan Lupa Perawatan Area Leher Juga
(c) Shutterstock

Pada bulan Maret, Vogue merilis sebuah video di mana Gwyneth Paltrow mengungkapkan bahwa dia hanya mengoleskan tabir surya di area wajahnya yang terkena sinar matahari lebih dulu – hidung dan bagian atas tulang pipinya.  Ini disambut dengan reaksi dari para ahli industri perawatan kulit. 

Kontur tabir surya terdiri dari mengoleskan tabir surya SPF rendah (atau tanpa tabir surya sama sekali) di wajah dan formula SPF yang lebih tinggi di tempat-tempat di mana akan menerapkannya.  Matahari kemudian membentuk wajah seperti bronzer alami.

Eli Withrow, model yang membuat tren ini menjadi viral, yakin bahwa berjemur dengan teknik ini akan menonjolkan struktur wajah, tetapi ada lebih dari apa yang dia ekspos. Tanning terjadi ketika kulit kita terkena sinar UV. 

Untuk melindungi kulit, tubuh kita menghasilkan melanin, yang menggelapkannya.  Dengan kata lain, cokelat adalah tanda kerusakan kulit – jadi mendorong kulit menjadi cokelat pada dasarnya sama saja dengan merusaknya. 

Alih-alih mencoba contouring tabir surya, dokter kulit menyarankan untuk menggunakan make-up untuk mendapatkan efek yang sama dan menghindari paparan sinar UV pada kulit.

3. Microneedling di rumah

Microneedling
Microneedling

Mereka yang mencari kulit halus dan rata dapat beralih ke microneedling – ketika roller atau cap dengan jarum kecil menusuk kulit untuk mengaktifkan pertahanan alaminya, meningkatkan produksi kolagen dan mendorong penampilan kulit yang lebih kencang. 

Prosedurnya bisa sangat bermanfaat – tetapi melakukannya sendiri di rumah dan menyelesaikannya secara profesional adalah dua hal yang sangat berbeda. 

Risiko penyebaran bakteri dari bintik-bintik aktif, kista dan luka ke seluruh wajah tumbuh secara eksponensial bila dilakukan oleh non-profesional. Profesional akan mengganti jarum setelah digunakan, tetapi alat microneedling yang digunakan di rumah mungkin tidak diganti secara teratur. 

Bahkan antibakteri non-rumah sakit yang paling kuat pun tidak akan cukup untuk mendisinfeksi rollermu, juga tidak akan mencegah jarum menjadi tumpul, yang dapat menyebabkan robekan bergerigi di kulit.

4. Hidrokoloid untuk jerawat

jerawat-kezo
ilustrasi obat jerawat/shutterstock

Ini telah digunakan selama bertahun-tahun untuk mengobati dan melindungi luka, tetapi TikTok telah membawa perban hidrokoloid ke tingkat berikutnya dengan menggunakannya untuk mengobati jerawat.

Teknologi hidrokoloid digunakan untuk menyerap kelebihan cairan yang mungkin merembes keluar dari luka, dan memberikan penghalang terhadap agresor lingkungan. Mereka dapat digunakan untuk menenangkan jerawat merah yang meradang tetapi mereka tidak banyak membantu komedo dan komedo putih.

Masalahnya adalah bahwa orang-orang menerapkan banyak perban di wajah mereka daripada secara selektif di satu tempat. Ini dapat merusak penghalang alami kulitmu.

Alih-alih menggunakan perban hidrokoloid besar, carilah pengobatan jerawat dengan bahan aktif seperti benzoil peroksida atau asam salisilat, yang dapat membantu mengendalikan bakteri, mengurangi peradangan dan menyingkirkan kelebihan minyak dan sel-sel mati.

5. Masker aspirin DIY

Ilustrasi Masker aspirin DIY
Ilustrasi Masker aspirin DIY

Mallory Le – @tellyourdogisayhello di TikTok – menerbitkan klip di mana dia berbicara tentang masker aspirin yang membantu menghilangkan jerawatnya. Dia memecah dua tablet aspirin menggunakan air hangat, dan mengoleskan masker yang dihasilkan pada kulitnya selama beberapa menit.

Aspirin, juga disebut asam asetilsalisilat, adalah obat yang dapat meredakan nyeri ringan, nyeri dan demam, serta mengurangi peradangan, tetapi dimaksudkan untuk dikonsumsi, tidak digunakan secara topikal. Meskipun mirip dengan asam salisilat, yang dikenal memiliki manfaat melawan jerawat , keduanya tidak persis sama dan tidak boleh diperlakukan seperti itu.

Akan berisiko mengalami iritasi kulit dan dehidrasi jika menggunakan masker aspirin DIY. Lebih baik memilih produk yang mengandung asam salisilat yang sebenarnya dalam formula mereka dan menggunakan aspirin seperti yang dimaksudkan pada awalnya.

#elevate women

Lanjutkan Membaca ↓
What's On Fimela