Apakah Sakit Otot dan Sakit Punggung Termasuk Gejala COVID-19 Varian Omicron?

Annissa Wulan24 Jan 2022, 19:30 WIB
Diperbarui 24 Jan 2022, 19:30 WIB
Apakah Sakit Otot dan Sakit Punggung Termasuk Gejala COVID-19 Varian Omicron?

Fimela.com, Jakarta Di awal pandemi COVID-19, kehilangan indra perasa dan penciuman, serta kesulitan bernapas adalah dua dari gejala yang menandakan kamu mungkin terinfeksi COVID-19. Tapi sekarang virus Corona telah berevolusi dan berbagai varian telah muncul, gejala yang berbeda menjadi sesuatu yang lebih umum.

Sekarang, nyeri punggung dan nyeri otot masuk dalam daftar gejala yang sering dilaporkan sejak varian Omicron muncul. Data dari gelombang pertama varian Omicron muncul di Afrika Selatan, mengkonfirmasi bahwa mialgia dan nyeri punggung khususnya, meningkatkan pada pasien COVID-19.

Laporan serupa telah keluar dari India dan Norwegia, lebih banyak orang yang terinfeksi COVID-19, mengalami sakit punggung dan nyeri otot. Dan terkadang rasa sakit itu cukup parah, seperti dilansir dari huffpost.com.

Menurut spesialis nyeri dan tulang belakang, penyebab yang paling mungkin adalah semua peradangan yang datang dengan infeksi virus, dapat mengganggu otot dan sendi. Walaupun terlalu dini untuk mengetahui dengan pasti, beberapa dokter menduga mungkin ada sesuatu yang unik pada varian Omicron dan pengaruhnya terhadap sistem muskuloskeletal.

 

 

Bagaimana COVID-19 bisa menyebabkan sakit punggung?

Apakah Sakit Otot dan Sakit Punggung Termasuk Gejala COVID-19 Varian Omicron?
Simak di sini penjelasan mengapa nyeri otot dan sakit punggung menjadi gejala yang sering muncul pada orang yang terinfeksi COVID-19 varian Omicron.

Selama infeksi virus, tubuh melepaskan satu ton protein kecil yang disebut sitokin untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh untuk melawan patogen. Salah satu konsekuensi dari sitokin pro inflamasi ini adalah bahwa mereka bisa sangat mengiritasi otot dan sendi.

Bukan hanya virus Corona yang memicu reaksi semacam ini, sakit punggung dan nyeri otot sering dilaporkan dengan infeksi virus dan bakteri lainnya, seperti flu, adenovirus, dan rhinovirus. Respons imun yang besar ini, yang merupakan bagian dari respons alami tubuh terhadap virus, dapat menimbulkan banyak keluhan muskuloskeletal.

Dengan COVID-19, sebagian besar rasa sakit dan nyeri yang dilaporkan melibatkan otot dan jaringan lunak di sekitar persendian, tidak menyebabkan masalah struktural atau menyebabkan cakram lebih cepat aus. Orang dengan masalah punggung yang sudah ada sebelumnya, juga mengalami gejolak saat terinfeksi COVID-19.

Reaksi peradangan bisa lebih bermasalah dan memberatkan pada orang dengan masalah kesehatan mendasar, seperti sakit punggung kronis. Inilah sebabnya infeksi tampaknya memperburuk gejala yang sudah ada sebelumnya di area kelemahan.

Bagaimana mengatasi sakit pinggang?

Apakah Sakit Otot dan Sakit Punggung Termasuk Gejala COVID-19 Varian Omicron?
Simak di sini penjelasan mengapa nyeri otot dan sakit punggung menjadi gejala yang sering muncul pada orang yang terinfeksi COVID-19 varian Omicron.

Nyeri punggung dan otot terkait COVID-19 bisa diatasi dengan cara yang sama seperti kamu mengatasi jenis nyeri punggung lainnya. Cobalah peregangan ringan, gunakan sesuatu yang hangat atau es. Hindari aktivitas berat dan terapi fisik selama infeksi dan istirahatlah.

Lanjutkan Membaca ↓
1
What's On Fimela