Kisah Nyata Seorang Tunawisma yang Menyelamatkan Banyak Orang di Segala Situasi Kritis

Nabila Mecadinisa14 Okt 2020, 10:00 WIB
Diperbarui 14 Okt 2020, 10:00 WIB
pertemana pria setia kawan

Fimela.com, Jakarta Jean-Paul LaPierre, seorang laki-laki sukses yang di usia muda sudah berhasil meraih pekerjaan impiannya sebagai pastry chef dan real estate agent. Namun siapa sangka, semuanya harus kandas saat usianya memasuki 30 tahun.

Di usia tersebut ia mulai konsumsi narkotika, kokain. Dalam beberapa bulan, hidupnya yang nyaman harus sirna. Ia harus meninggalkan kenyamanan tinggal di penthouse dan tidak memiliki rumah. Tidur beratapkan langit atau di bawah Massachusetts bridge. Sebuah jembatan yang selalu digunakan untuk Boston Marathon.

LaPierre melihat para pelari melewati jembatan tersebut dan timbul rasa ingin berpartisipasi. Seperti yang dilansir dari RD.com, baginya maraton adalah simbol kegigihan dan inspirasi, serta berjuang dalam perjalanan panjang.

Saat ia mulai sadar, kuarang lebih dua dekade lalu, LaPierre mulai lari seperti para pelari lainnya. Ia terbang dari Boston ke Chicago, tidur di O'Hare Airport untuk menghemat uang. Pada dini hari 13 Oktober, ia tiba di Blue Line L untuk menghadiri Chicago Marathon.

Kereta tersebut sudah dipenuhi dengan para pelari. Dan LaPierre duduk di samping orang yang ia baru kenal. Obrolan di mulai sepanjang perjalanan. LaPierre melihat seorang pria yang tampaknya tunawisma berpindah dari satu penumpang ke penumpang lain, meminta uang kembalian. Sikapnya menurut LaPierre "benar-benar aneh", terutama cara dia menatap siapa pun yang dia rasa belum cukup memberinya.

Menjadi pahlawan

Ilustrasi
Ilustrasi lari. (dok. unsplash/@todd_diemer)

Di stasiun Cumberland, beberapa perhentian sebelum maraton, sebagian besar penumpang tiba-tiba meninggalkan mobil. LaPierre, terkejut, bergegas keluar untuk melihat apa yang sedang terjadi, hanya untuk mendengar orang-orang panik berteriak bahwa orang yang meminta uang, sebenarnya, mempersenjatai dan merampok orang.

Saat itu, pria bersenjata itu sendiri keluar dari gerbong kereta dan melompat ke yang berikutnya. LaPierre mengikutinya. “Saya tidak dapat pergi karena mengetahui ada anak-anak yang tidak bersalah dan orang-orang hanya mencoba untuk mengikuti perlombaan,” katanya.

Pria itu sedang berdiri di tengah mobil ketika dia berbalik dan melihat LaPierre, kepalanya tertunduk, menerjang dia. LaPierre membajak pria yang jauh lebih besar dan lebih muda, menjepitnya di pintu yang tertutup. "Begitu saya berada beberapa kaki darinya, saya tahu dia tidak akan bisa bereaksi cukup cepat untuk menembak saya," katanya kepada Chicago Sun-Times. Kedua pria itu berjuang untuk pistol — dan nyawa mereka.

Kamu tidak bergerak! LaPierre berteriak, mencondongkan tubuh ke pria bersenjata dengan sisi kirinya. Pria itu mencoba mendorong melewatinya, tetapi LaPierre mendorongnya kembali ke pintu, meraih pistol dan menyerahkannya kepada seorang penumpang, yang dengan cepat membawanya turun dari kereta.

Tapi LaPierre tidak jelas. Pria itu memiliki kaki tangan yang sekarang mengepung LaPierre dan mulai mengancamnya. Dia yakin, satu-satunya kesempatan untuk menyelamatkan dirinya adalah menjadi lebih mengancam daripada orang jahat. Melihat ke arah perampok, dia menggeram, "Aku seorang petinju. Aku akan mematahkan kepalamu dengan satu pukulan! "

 

Banyak membantu orang

Membantu
Ilustras Membantu

"Biarkan aku pergi!" pria itu memohon. Kemudian polisi menyerbu kereta, dan LaPierre membiarkan mereka mengambil alih. Dia harus lari maraton.

Ini bukan pertama kalinya LaPierre terjun ke medan pertempuran. Pada 2015, dia membantu menyelamatkan seorang anak berusia satu tahun dan ibunya dari kecelakaan mobil. Musim panas lalu, dia mengajukan diri untuk mencari ular piton yang hilang dari kandang halaman belakang di Newton, Massachusetts. (Dia menemukannya.) Dan beberapa tahun yang lalu, dia membantu menggagalkan perampokan toko obat CVS. “Saya kebetulan berada di tempat yang tepat pada saat yang tepat,” katanya.

LaPierre tahu ada lebih banyak alasan mengapa dia menjadi pria serial yang baik daripada itu. “Saya menjalani kehidupan yang sulit,” katanya. “Tapi saya percaya perubahan dimulai dari diri kamu sendiri. Selama 25 tahun terakhir, saya telah mencoba menjadikan diri saya pria yang baik. "

 

#ChangeMaker

Lanjutkan Membaca ↓