Lumpuh Akibat Kecelakaan, Seorang Perempuan Tetap Semangat Kejar Mimpi Jadi Penari

Nabila Mecadinisa03 Des 2020, 13:00 WIB
Diperbarui 03 Des 2020, 13:00 WIB
Penari Kursi Roda

Fimela.com, Jakarta Sejak usia tiga tahun, Chelsie Hill sudah bercita-cita menjadi penari. “Satu-satunya hal yang saya sukai adalah menari,” katanya kepada CBS News. Ambisi itu hampir berakhir pada suatu malam di tahun 2010. Hill, yang saat itu menjadi siswa SMA berusia 17 tahun di Pacific Grove, California, mengalami kecelakaan mobil yang membuatnya dirawat di rumah sakit selama 51 hari dan membuatnya lumpuh dari pinggang ke bawah.

Bagi kebanyakan orang, hal itu akan memupus harapan untuk berkarier sebagai penari. Bagi Hill, itu adalah awal. Jauh dari menjadi penghalang, lumpuh dan kursi rodanya membuat dia berani. “Saya ingin membuktikan kepada komunitas saya, dan kepada diri saya sendiri, bahwa saya masih 'normal',” katanya kepada Vogue Remaja. “Apapun artinya normal.”

Normal baginya berarti menari, jadi Hill melakukannya di kursi roda tepat di samping tim dansa sekolah menengahnya yang tidak cacat. "Separuh tubuh saya diambil dariku, dan saya harus memindahkannya dengan tangan saya," kata Hill hari ini. “Pasti butuh banyak pembelajaran dan kesabaran.”

Setelah lulus, Hill ingin memperluas jaringan tarinya dengan menyertakan wanita seperti dia. Dia bertemu orang-orang daring yang telah menderita berbagai cedera tulang belakang tetapi berbagi tekadnya, dan dia mengundang mereka untuk berdansa dengannya. “Itu adalah pengalaman yang luar biasa.” 

 

Penari penyandang disabilitas

Penari Kursi Roda
Lumpuh tidak membuatnya terbatas dalam mengejar impian jadi penari. (Foto: Rider Digest)

Berharap dapat menjangkau lebih banyak orang di kota yang lebih besar, Hill pindah ke Los Angeles pada tahun 2014 dan membentuk tim penari penyandang disabilitas yang dia sebut Rollettes, anggukan licik kepada Rockettes. "Saya ingin mendobrak stereotip pengguna kursi roda dan menunjukkan bahwa menari adalah menari, baik saat Anda berjalan atau berguling," katanya kepada CBS News.

Menari di atas roda, Rollettes menemukan, bisa sama cepatnya, berseni, dan memuaskan seperti tarian berbasis kaki. Dalam kompetisi dansa penyandang disabilitas di seluruh negeri, tim beranggotakan enam orang (ada juga sejumlah anggota tambahan) mengikuti irama Selena Gomez dan Ed Sheeran, mengayunkan tubuh bagian atas mereka, menyentakkan kepala mereka untuk menyinkronkan ketukan, pose mencolok, dan mengarahkan kursi roda dalam rutinitas yang tepat waktu, dinamis, dan sangat koreografer. Mereka bersenang-senang, dan seperti yang ditunjukkan oleh reaksi antusias penonton, kesenangan itu menular.

Hill telah mencapai apa yang tidak pernah bisa kita capai: impian masa kecilnya. Dia seorang penari. Tapi Rollettes telah membantunya menemukan sesuatu yang lain yang sama memuaskannya. Setiap tahun dia mengadakan perkemahan dansa untuk pengguna kursi roda dari segala usia dan kemampuan dengan tujuan membantu mereka menemukan Ginger Rogers atau Julianne Hough batin mereka. Dia menyebutnya Rollettes Experience, dan pada 2019, 173 peserta dari sepuluh negara hadir.

Bagi banyak orang, ini adalah pertama kalinya mereka merasa diterima. "Saya memiliki seorang gadis yang mengatakan itu adalah hal yang paling memberdayakan ketika dia masuk ke sebuah ruangan dan semua orang sejajar," kata Hill kepada CBS News. Steph Aiello memberi tahu Vogue Remaja bahwa bekerja dengan Hill menantangnya untuk menjadi lebih mandiri. "Cedera saya tidak berhenti jadi saya bisa menjalani hidup saya, jadi mengapa saya harus berhenti menjalani hidup saya karena cedera saya?" dia berkata.

Edna Serrano mengatakan bahwa menjadi bagian dari tim Rollettes telah memberinya keberanian untuk berada di belakang kemudi mobil. "Saya tidak tahu saya bisa melakukan begitu banyak hal yang diajarkan gadis-gadis ini kepada saya," katanya. “Saya tidak tahu saya bisa seksi. Sangat kuat memiliki [rekan tim] dalam hidup saya, karena mereka adalah guru saya. Saya lebih percaya diri. "

#ChangeMaker

Lanjutkan Membaca ↓