WHO Turki Lanjutkan Program Anti Kekerasan Terhadap Perempuan di Masa Pandemi

Vinsensia Dianawanti05 Des 2020, 12:00 WIB
Diperbarui 05 Des 2020, 12:00 WIB
ilustrasi kekerasan terhadap perempuan

Fimela.com, Jakarta Satu dari setiap tiga wanita di seluruh dunia telah mengalami kekerasan yang sebagian besar dilakukan oleh pasangan dekat. Inilah yang dikatakan perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia Turki yang baru.

Batyr Berdyklychev, yang ditunjuk sebagai kepala WHO Turki pada 2 November, mengatakan bahwa organisasi internasional tersebut memulai kampanye “16 Hari Aktivisme Melawan Kekerasan Berbasis Gender” pada 25 November dan akan berlangsung hingga 10 Desember.

Selama periode ini, WHO bersama dengan badan-badan PBB lainnya akan mengadakan Kampanye Komunikasi untuk Meningkatkan Kesadaran tentang Kekerasan terhadap Perempuan.

"Sayangnya, perempuan di seluruh dunia terus menghadapi kekerasan, yang tidak dapat diterima. Perkiraan WHO menunjukkan bahwa 1 dari 3 wanita di seluruh dunia pernah mengalami kekerasan fisik dan / atau seksual, kebanyakan oleh pasangan intim," kata Batyr Berdyklychev.

Berdampak pada kesehatan fisik dan mental

[Fimela] Kekerasan terhadap perempuan
Ilustrasi kekerasan terhadap perempuan | pexels.com/@pixabay

Batyr Berdyklychev menyadari bahwa kekerasan bisa terjadi pada perempuan di manapun di seluruh dunia, terlepas dari budaya, agama, atau status ekonomi. Merujuk pada penelitian yang dilakukan oleh WHO tentang kesehatan perempuan dan kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan, tingkat kekerasan fisik dan atau seksual oleh pasangan intim berkisar dari 15% di Jepang, hingga 70% di Ethiopia dan Peru, dengan sebagian besar situs melaporkan tingkat antara 29 dan 62%.

“Perkiraan prevalensi kekerasan pasangan intim berkisar dari 23,2% di negara berpenghasilan tinggi dan 24,6% di WHO wilayah Pasifik Barat hingga 37% di WHO wilayah Mediterania Timur, dan 37,7% di WHO wilayah Asia Tenggara,” katanya.

Berdyklychev menyoroti perempuan yang mengalami kekerasan lebih mungkin menderita masalah kesehatan. Termasuk depresi, melukai diri sendiri, dan infeksi menular seksual.

“Ini adalah masalah kesehatan masyarakat yang dapat dicegah dan merupakan fakta berdasarkan bukti bahwa setiap profesional kesehatan memiliki peran untuk bermain dan begitu pula semua orang di WHO. ”

Kekerasan meningkat di masa pandemi

Diperlukan tenaga kesehatan yang terlatih untuk merespon secara tepat akan perempuan yang mengalami kekerasan dalam bentuk apapun.

Di masa pandemi, isu kekerasan terhadap perempuan semakin luput karena banyak negara yang fokus pada penghentian penyebaran virus COVID-19. Tanpa disadari setiap kebijakan yang diambil untuk menghentikan penyebaran virus justru berdampak pada tingkat kekerasan terhadap perempuan.

“Misalnya, dicatat bahwa, meskipun merupakan langkah efektif untuk mengekang penyebaran virus COVID-19, physical distancing dengan 'tinggal di rumah' bisa sangat berbahaya bagi korban kekerasan pasangan intim yang tidak tahu harus kemana selain. tetap bersama pelakunya,”katanya.

Menarik perhatian pada kesulitan yang dihadapi perempuan pekerja dengan anak-anak selama lockdown. Di mana beban bekerja dan mengurus pekerjaan rumah menciptakan beban ekstra dan menambah lebih banyak emosional negatif yang diperburuk oleh hubungan yang kasar.

Dimulai menggencarkan layanan kesehatan bagi perempuan

Kekerasan Seksual
Ilustrasi Kekerasan Seksual Credit: pexels.com/pixabay

“Pandemi ini juga menciptakan kerentanan bagi perempuan yang mengalami kesulitan dalam mengakses layanan pemberdayaan untuk dilengkapi dengan keterampilan kerja yang diperlukan untuk pekerjaan dengan meningkatkan ketergantungan finansial mereka dan memaksa mereka untuk tetap berada dalam hubungan yang kasar karena kesulitan ekonomi," tambahnya.

WHO Turki semakin gencar dengan penghentian penyebaran virus corona sekaligus mengupayakan menekan angka kekerasan terhadap perempuan. Upaya ini didukung oleh Kementerian Kesehatan di Turki yang memiliki program pelatihan komprehensif bagi tenaga kesehatan untuk layanan kesehatan primer. 

Simak video berikut ini

#changemaker

Lanjutkan Membaca ↓