Karyawan Twitter Akan WFH Selamanya dan Dapat Tunjangan Tambahan Meski Corona Telah Berakhir

Vinsensia Dianawanti14 Mei 2020, 11:00 WIB
Diperbarui 14 Mei 2020, 11:00 WIB
Work From Home

Fimela.com, Jakarta Kebijakan work from home diberlakukan sejumlah perusahaan untuk menghindari aktivitas karyawan di luar rumah. Tak terkecuali perusahaan sebesar Twitter.

Twitter mengimbau seluruh pegawainya untuk melakukan work from home sejak awal Maret 2020. Langkah ini diambil ketika pandemi virus corona mulai menyebar di sejumlah wilayah di Amerika Serikat.

Berjalan selama dua bulan, akhirnya platfrom media sosial itu mengambil sebuah keputusan besar, yakni mengizinkan karyawannya untuk work from selamanya. Keputusan ini akan tetap berjalan meski pandemi virus corona telah berakhir.

Keputusan ini disampaikan oleh CEO Twitter Jack Dorsey melalui email kepada karyawannya. Ia pun juga menyampaikan hal serupa di akun Twitter resminya.

 

WFH selamanya

Ilustrasi Twitter
Ilustrasi Twitter. Kredit: Photo Mix via Pixabay

Kebijakan work from home selamanya berlaku bagi karyawan yang bidang pekerjaannya bisa dilakukan di rumah. Meski demikian, kantor Twitter masih sangat terbuka bagi karyawannya yang enggan bekerja dari rumah.

"Kalaupun tidak mau, kantor kami siap menyambut hangat, dengan beberapa langkah pencegahan, kalau kami pikir sudah aman untuk kembali berkantor," ujar Twitter dalam sebuah pernyataan.

Dikutip dari CNBC pada Kamis (14/5/2020), kantor Twitter akan kembali buka pada September 2020. Tidak dibuka seutuhnya, Twitter berencana membuka kantornya secara bertahap.

Dalam email yang sama, Jack Dorsey mengatakan bahwa Twitter telah membatalkan perjalanan bisnis dan membatalkan semua acara tatap muka selama sisa akhir tahun ini. Rencananya kegiatan tatap muka akan kembali pada 2021

 

Dapat tunjangan tambahan

Ilustrasi Twitter
Ilustrasi Twitter. (Liputan6/Pixabay)

HRD Twitter Jennifer Christie menuturkan bahwa perusahaan tidak akan lagi sama setelah pandemi virus corona berakhir.

"Manajer yang tidak berpikir mereka bisa mengelola tim yang jauh akan memiliki perspektif yang berbeda. Saya pikir kita tidak akan kembali," ungkap Jennifer Christie.

Bukan hanya sekadar memberlakukan work form selamanya, Twitter pun menaikkan tunjangan karyawannya untuk memastikan mereka memiliki perlengkapan kerja yang mumpuni. Masing-masing karyawan akan menerima $1000 atau sekitar Rp15 juta perorang sebagai tunjangan

Simak video berikut ini

#changemaker

Lanjutkan Membaca ↓
PLAYLIST VIDEO 29 JULI 2021