Amazon Dukung Kesetaraan Gender dengan Dorong Perempuan Jadi Pemimpin di Dunia Teknologi

Vinsensia Dianawanti30 Nov 2022, 17:30 WIB
Diperbarui 30 Nov 2022, 17:30 WIB
Amazon Dukung Kesetaraan Gender dengan Dorong Perempuan Jadi Pemimpin di Dunia Teknologi

Fimela.com, Jakarta Platfrom sebesar Amazon melihat adanya potensi perempuan untuk menjadi pemimpin di dunia teknologi. Hal ini juga terlihat dari riset yang dikeluarkan Linkedin Jobs Jobs on the Rise tahun 2022 menunjukkan Data Scientist Specialists dan Machine Learning Engineers merupakan dua pekerjaan dengan pertumbuhan tercepat selama lima tahun terakhir di Indonesia dan diproyeksikan akan terus tumbuh di masa depan.

Namun, studi ini juga menyoroti rendahnya tingkat partisipasi perempuan di dua pekerjaan bidang teknologi tersebut. Sepanjang tahun 2021, hanya 33,3% perempuan yang dipekerjakan sebagai Data Scientist Specialists dan hanya 27,8% sebagai Machine Learning Engineers.

Dengan misi untuk mengurangi kesenjangan gender di dunia kerja teknologi, Amazon Web Services (AWS) InCommunities menginisiasi AWS Girls’ Tech Day. Kegiatan ini merupakan sebuah prakarsa global untuk edukasi STEAM (science, technology, engineering, arts, dan mathematics) bagi anak perempuan dan perempuan muda.

Dihadirkan perdana di Indonesia pada 19 dan 26 November lalu bersama Prestasi Junior Indonesia (PJI), sebuah lembaga nirlaba yang fokus mempersiapkan generasi muda untuk bekerja, program ini mengedukasi, menginspirasi, dan memberdayakan 250 pelajar perempuan dari lima SMA/SMK di Jawa Barat untuk membangun minat dan karier di bidang teknologi.

 

Girls' Tech Day

Amazon Dukung Kesetaraan Gender dengan Dorong Perempuan Jadi Pemimpin di Dunia Teknologi
Mendukung kesetaraan gender untuk dorong perempuan jadi pemimpin dunia teknologi (AWS)

Diadakan sejak 2018, AWS Girls’ Tech Day telah memberikan dampak bagi lebih dari 7.000 anak perempuan dan perempuan muda berusia 8-24 tahun dari 12 negara di seluruh dunia. Hadirnya program inovatif ini di Indonesia diharapkan dapat membantu menyediakan akses dan kesempatan yang setara terhadap pendidikan STEAM bagi mereka yang selama ini kurang terwakili dalam bidang studi tersebut.

Selain itu, program ini juga merupakan wujud komitmen AWS untuk mendukung lahirnya generasi pemikir kreatif dan pemimpin perempuan masa depan di bidang teknologi di Indonesia. Inisiatif ini menjadi langkah awal yang penting dan inspiratif bagi para pelajar perempuan untuk memahami tren dan peluang karier bidang teknologi, merancang jalur pendidikan dan pengembangan diri menuju karier bidang teknologi di masa depan, serta mengeksplorasi ragam keterampilan seputar pengkodean dan robotika.

"Kami berharap pengalaman menyenangkan dalam program ini dapat memberikan aspirasi baru bagi para perempuan muda untuk percaya diri menjadi talenta teknologi yang kompetitif di industri. Kami merasa terhormat dapat dipercaya untuk mengembangkan kemitraan berdampak bersama AWS Indonesia. Komitmen dari AWS selaras dengan misi kami dan Junior Achievement secara global dalam mempersiapkan generasi muda agar berhasil di pekerjaan masa depan," kata Robert Gardiner, Academic Advisor and Operations Counsel Prestasi Junior Indonesia.

 

Mempelajari robotika

AWS Girls’ Tech Day di Indonesia terdiri dari dua aktivitas utama yang dirancang secara interaktif dan menarik. Melalui sesi bincang inspiratif, enam sosok perempuan yang telah sukses berkecimpung di industri teknologi berbagi wawasan praktis dan pengalaman riil seputar langkah-langkah yang perlu dilakukan para perempuan muda untuk mempersiapkan diri menjadi talenta profesional.

Selain itu, mereka juga belajar mengenai konsep dan fungsi dari pusat data dan komputasi awan menggunakan perangkat robotika Quarky (robot berukuran saku yang dapat diprogram ulang dengan Wi-Fi dan Bluetooth bawaan) dan perangkat lunak pemrograman Pictoblox (perangkat lunak pemrograman grafis). Melalui pembelajaran dan aktivitas tersebut, para pelajar berkenalan dengan beragam teknologi yang banyak diadopsi oleh dunia industri saat ini, seperti pemrograman, kecerdasan artifisial, dan robotika.

Lanjutkan Membaca ↓
What's On Fimela