3 Rekomendasi Cerita Pendek untuk Anak sebagai Pengantar Tidur

Anisha Saktian Putri22 Jan 2021, 17:30 WIB
Diperbarui 22 Jan 2021, 17:30 WIB
anak membaca buku

Fimela.com, Jakarta Membacakan anak cerita pendek sebelum tidur memang cara orangtua untuk membangun bonding bersama si kecil. Bermanfaat juga dalam membangun imajinasi anak, menambah pengetahuan, hingga meningkatkan minat baca.

Tak perlu panjang, orangtua cukup membacakan cerita pendek. Terpenting cerita-cerita tersebut mengandung nilai-nilai positif yang bisa diajarkan kepada si kecil. Melansir dongengceritarakyat.com, berikut ini 3 cerita yang bisa kamu ceritakan atau bacakan kepada Si Kecil sebelum tidur. 

Rahasia Kecantikan Putri Ajmile

memilih buku bacaan
Memilih buku untuk anak./Copyright shutterstock.com/g/Kiwis

Pada zaman dahulu, hidup seorang putri bernama Putri Khosise.

Dia sangat sombong dan nakal, sehingga tak ada satu pun yang mau menjadi temannya.

Akibatnya, dia hanya berteman dengan katak-katak yang ada di kolam belakang rumah.

“Wahai katak-katak, siapakah putri yang paling cantik?” tanya Putri Khosise kepada katak-katak itu.

“Hanya kaulah yang tercantik, Putri Khosise,” jawab katak-katak.

Suatu ketika, sang putri jatuh sakit. Dia terkena penyakit kulit di seluruh tubuhnya.

Akhirnya, kecantikan Putri Khosise pun lenyap.

Jauh di seberang Kerajaan Khosise, berdiri sebuah kerajaan.

Di sana ada putri yang baik hati dan murah senyum.

Dia adalah Putri Ajmile.

Ternyata Putri Ajmile juga memiliki kecantikan yang luar biasa.

Sudah banyak kerajaan tetangga yang mengetahui kecantikannya.

Kabar tentang kecantikan Putri Ajmile sampai juga ke Kerajaan Khosise.

Putri Khosise merasa sangat kesal karena ada putri yang mengalahkan kecantikannya.

Putri Khosise jadi makin kesal ketika ayahnya mengundang Putri Almile untuk menjenguknya.

Tak hanya itu, sang raja juga meminta Putri Ajmile untuk memberitahukan rahasia kecantikannya.

“Wahai Raja, sesungguhnya aku tak pernah punya ramuan khusus untuk membuatku cantik. Aku hanya menuruti semua yang dikatakan ibuku,” ujar Putri Ajmile sambil tersenyum.

“Lalu, apa yang dikatakan ibumu, Putri Ajmile? tanya sang raja dengan heran.

“Ibunda menyuruhku agar selalu berbuat baik kepada siapa pun,” jawab Putri Ajmile.

Mendengar itu, Putri Khosise menyadari kesalahannya. Selama ini, dirinya terlalu sombong dan tak mau berteman dengan siapa pun.

Putri Khosise pun bertekad untuk berubah menjadi lebih balk agar ia memiliki kecantikan yang sejati.

 

Pangeran Pikun

baca buku
ilustrasi ibu dan anak/copyright by Odua Images from Shutterstock

Roland tumbuh menjadi seorang lelaki yang sangat tampan.

Raja dan ratu pun amat bangga terhadapnya. Sayangnya, kebahagiaan yang mereka miliki tiba-tiba lenyap.

Akhir-akhir ini, Pangeran Roland bersikap aneh.

Terkadang dia lupa dengan ayah dan ibunya, bahkan lupa dengan dirinya sendiri.

“Sebenarnya apa yang menyebabkan Pangeran Roland menjadi seperti itu?” tanya raja kepada tabib.

“Baginda tidak perlu khawatir, Kami akan berusaha semampu kami untuk menyembuhkan Pangeran Roland,” jawab tabib.

Sementara itu, jauh di sebuah desa, tinggallah seorang wanita.

Ketika pergi ke pasar, ia mendengar kabar bahwa sang pangeran terkena penyakit lupa.

Setelah lama berpikir, akhirnya wanita tersebut memutuskan untuk pergi ke istana.

Tak mudah sampai di istana. Wanita itu harus menghadapi banyak rintangan sepanjang perjalanan.

Namun, berkat kegigihannya, akhirnya ia sampai juga di istana Pangeran Roland.

“Aku ke sini membawa obat untuk Pangeran. Tolonglah, izinkan aku masuk,” pinta wanita tersebut dengan memelas kepada para penjaga pintu gerbang.

Mendengar hal itu, penjaga pintu istana pun mempersilahkan wanita tersebut masuk.

Raja kemudian membawanya ke hadapan Pangeran Roland.

Wanita itu lalu memberikan sebuah buku kepada Pangeran Roland.

Menurut sang wanita, buku itu adalah buku ajaib yang bisa menyembuhkan penyakit lupa.

Sudah seminggu Pangeran           Roland membaca buku tersebut secara rutin.

Benar saja, ingatannya kembali pulih. Ia sudah mengingat semuanya, bahkan kepandaiannya bertambah.

Akhirnya, raja menikahkan wanita tersebut dengan Pangeran Roland.

Diadakanlah pesta rakyat yang sangat mewah untuk merayakannya.

Pangeran Roland dan wanita itu pun hidup bahagia bersama.

Singa Dan Tikus

Sejuta Manfaat Dongeng bagi Anak
Ilustrasi membacakan dongeng. (dok. Pixabay/Novi Thedora)

Di sebuah hutan yang lebat hiduplah seekor singa perkasa yang semua makhluk lain sangat takut kepadanya. Raja hutan tersebut dikenal sangat mengerikan, tidak mengenal rasa takut dan dia merasa harus dihormati oleh semua makhluk yang ada di hutan. Dia menghabiskan sebagian waktunya dengan berburu dan sebagian lagi untuk tidur. Tidak ada makhluk hidup yang ada di hutan berani mendekati sarangnya terutama saat singa sang raja hutan sedang tidur. Binatang perkasa itu sangatlah marah jika tidurnya terganggu dengan cara apapun.

Tapi suatu hari tikus kecil sangat penasaran ingin melihat bagaimana sarang Singa si Raja hutan. Dengan niat yang bulat dia berangkat ke gua dimana singa biasa beristirahat. Namun ketika dia sampai, dia tidak melihat adanya sang raja hutan.

“Dia pergi ke suatu tempat. Apakah dia akan segera kembali?” Timbul pertanyaan dalam hati si tikus kecil. Untuk mengobati rasa penasarannya si tikus kecil masuk menyelinap kedalam gua. Gua itu sangatlah gelap, ditanah dia melihat jejak kaki sang raja hutan, dan jejak kaki besar itu membuatnya sangat ketakutan.

“Sepertinya aku harus segera kembali.” Pikiri si tikus.

Namun malang, saat itu terdengar suara langkah kaki singa memasuki gua.

“Oh tidak dia akan segera masuk. Apa yang harus aku lakukan.” Si tikus gemetar.

Ternyata singa si raja hutan hanya pergi untuk minum di sungai, dan dia datang kembali untuk beristirahat.

Si tikus bersembunyi di dalam gelap gua dan melihat bayangan besar singa jatuh dilantai. . Singa duduk dekat pintu masuk gua dan beristirahat kepalanya di kaki yang besar. Segera ia tertidur pulas. Seluruh gua tampak bergetar dengan mendengkur keras raja hutan.

Si tikus berusaha merayap keluar secara diam-diam yang dia bisa. Segera ia berada di dekat pintu masuk. Tapi saat dia mencoba untuk menyeberangi singa, ekor kecilnya menyerempet kaki kiri dari Sang raja hutan, dan penguasa hutan terbangun dengan kaget. Terlihat kemarahannya saat dia melihat tikus kecil di sarangnya.

Walaupun takut si tikus tidak kehilangan akal, dia segera berlari. Namun malang singa segera dapat menangkapnya. Sang raja hutan membuka rahang untuk menelan tubuh si tikus kecil.

Si tikus kecil seketika berteriak.” Maaf, ya Raja, saya tidak bermaksud membangunkan anda, saya hanya mencoba untuk meninggalkan gua ini dimana selama ini saya sangat penasaran ingin melihatnya. Mohon biarkan saya pergi kali ini, dan saya tidak akan pernah lupa kebaikan Anda. Jika takdir memberi saya kesempatan, saya akan membantu Anda dengan cara yang saya bisa pada salah satu nanti. ”

Singa merasa geli mendengar ucapan si tikus. Bagaimana tikus kecil membantunya? Tapi dia membiarkan tikus kecil itu pergi dan tertawa terbahak-bahak. Si tikus berlari untuk menyelamatkan hidupnya, dia sangat berterima kasih kepada sang raja hutan yang tidak jadi memakannya.

Beberapa hari sejak kejadian itu, seperti biasa singa sang raja hutan pergi berkeliling. Pada suatu saat , tiba-tiba dia terjebak dalam jerat pemburu. Dia berjuang mati-matian untuk membebaskan diri. Namun semua usahanya tidak menunjukan hasil, dia hanya menemukan dirinya bahkan lebih terjerat kuat dalam jaring tali pemburu. Dia meraung dalam kemarahan dan ketidakberdayaan. Seluruh hutan mulai gemetar karena suara mengerikan dan setiap binatang mendengar teriakan sang raja hutan. Si tikus pun mendengarnya.

“Penguasa hutan dalam kesulitan.” pikir mouse. “Ini adalah kesempatan saya untuk bisa membantu dia sekarang”.

Berpikir demikian, si tikus berlari secepat yang dia bisa menuju tempat di mana suara itu berasal. Segera ia menemukan singa terperangkap dalam jerat pemburu.

“Jangan bergerak, Yang Mulia, saya akan memotong tali Anda dan Anda akan segera bebas” cicit si tikus. Tanpa membuang waktu, dia mulai menggigit tali dengan gigi kecilnya yang tajam. Segera singa itu terbebas.

#elevate women

Lanjutkan Membaca ↓